Kenangan

Posted by rixals ismail




Gambor kenangan aku with my offmate...... waktu ni tgh beraya kat umah azira aka akak (aku pun x tahu nape pggl akak)... tp bolehlah pggilan tu.... mak dia masak superb beb...... mcm kat hotel plak.....

hmm my 1st car

Posted by rixals ismail




hmmmm ni lah keta yang aku guna tim emula-mula keje kat microcorp.... dah habis bayar pun.. so sad.... rindu kat kete ni.. byk kenangan manis n terutama kenangan phit... uwaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Faedah Kentut!

Posted by rixals ismail



Wednesday, July 09, 2008

Macam-macam : Faedah Kentut!

WASHINGTON : Ia mungkin melucukan dan dianggap tidak masuk akal tetapi pegawai kesihatan persekutuan Amerika Syarikat (AS) dijangka segera mengeluarkan laporan yang memberi amaran kepada umum mengenai faedah kentut.

"Kentut, jika kerap dihidu boleh menyembuhkan perbagai penyakit berbahaya seperti
sakit kepala, gangguan pada mata, emfisema, lelah, bronkitis,sakit jantung dan lain lain

"Setiap tahun, kira-kira 130,000 rakyat AS telah pulih daripada perbagai penyakit
disebabkan menghidu kentut dan ramai lagi berasa lega daripada penyakit serius kerana terlalu lama terdedah kepada keadaan itu," kata seorang doktor yang bertugas dengan Pusat
Kawalan Penyakit (CDC) AS.

Katanya, orang ramai mesti menyedari menghidu kentut sebenarnya menabah khasiat untuk kesihatan orang lain.

Menurut laporan yang akan dikeluarkan CDC, setiap tahun kentut mempulihkan 800 kes serangan jantung, 250 kes angin ahmar, 30,000 lelah dan 50,000 kes sakit telinga. Disebabkan masalah makanan tidak teratur, kini ramai rakyat Amerika menghidap kembung perut.
Menurut laporan itu, purata penduduk AS kentut 14 hingga 23 kali sehari.

Moral of the story : Kentutlah merata-rata tempat Ingatlah orang-orang yang tersayang!!

Apa cinta sesakit ini?

Posted by rixals ismail



apa cinta sesakit ini?
saat pedulimu hilang
perlahan kaupun menghilang
kutersiksa dalam rindu tak berujung
benci yang mulai hadir
kucoba mencari jejakmu dalam kesunyian
tapi cuma bekas luka yang tertinggal

Apa cinta sesakit ini?
saat tercampakkan
seperti daun kering tak berarti
terbang terbawa angin kesedihan
diinjak-injak oleh keangkuhanmu
mana cinta yang selalu terucap dibibirmu
atau semuanya kata manis
hingga mengikat erat dileherku
mencekik dan mematikan rasa dalam hati

apa cinta sesakit ini?
saat dilupakan
rindumu pun mulai sirna
tak lagi kudengar kata sayang sebelum tidur
tak lagi kulihat senyum manis penghibur lara
haruskah semua terpaksa menjai kenangan?
kenangan yang terasa phit kal mengingatnya

ijha_mata

Sesuatu untuk dirimu

Posted by rixals ismail



Persahabatan yang terjalin
Mempunyai pengertian terlalu suci
Jesteru usahlah
Decemari sinaran kepalsuan
Sesungguhnya………
Resepi untuk mengindahkan lagi persahabatan
Hiaskan dengan ……
Kesetiaan, kejujuran dan keikhlasan hati

Sahabat……..
Terima kasih kerana menghargai
Erti sebuah persahabatan suci
Menjaga hatiku penuh kejujuran
Dan keikhlasan hatimu

Doaku
Semoga antara kita akan menjadi
Insan bertakwa, beriman
Dan berilmu tinggi
Serta dapat melalui liku-liku kehidupan
Dengan kuntum senyum kebahagiaan
Harapanku agar perhubungan kita
Yang terjalin erat
Berkekalan dan tidak akan pudar
Buat selamanya

Siti Mariam Ali

Marah

Posted by rixals ismail



Suatu hari seorang guru bertanya kepada murid-muridnya; "Mengapa ketika seseorang sedang dalam keadaan marah, ia akan berbicara dengan suara kuat atau berteriak?"



Seorang murid setelah berfikir cukup lama mengangkat tangan dan menjawab; "Kerana saat seperti itu ia telah kehilangan kesabaran, kerana itu ia lalu berteriak." "Tapi..." guru itu balik bertanya, "lawan bicaranya justeru berada disampingnya. Mengapa harus berteriak? Apakah ia tak dapat berbicara secara halus?"

Hampir semua murid memberikan sejumlah alasan yang dikira benar menurut pertimbangan mereka. Namun tak satupun jawapan yang memuaskan. Guru itu lalu berkata; "Ketika dua orang sedang berada dalam situasi kemarahan, jarak antara ke dua hati mereka menjadi amat jauh walau secara fizikal mereka begitu dekat. Kerana itu, untuk mencapai jarak yang demikian, mereka harus berteriak.

Namun anehnya, semakin keras mereka berteriak, semakin pula mereka menjadi marah dan dengan sendirinya jarak hati yang ada di antara keduanya pun menjadi lebih jauh lagi. Kerana itu mereka terpaksa berteriak lebih keras lagi".

Guru itu masih melanjutkan; "Sebaliknya, apa yang terjadi ketika dua orang saling jatuh cinta? Mereka tak hanya tidak berteriak, namun ketika mereka berbicara suara yang keluar dari mulut mereka begitu halus dan kecil. Sehalus apapun, keduanya bisa mendengarkannya dengan begitu jelas. Mengapa demikian?" Guru itu bertanya sambil memperhatikan para muridnya. Mereka nampak berfikir amat dalam namun tak satupun berani memberikan jawaban. "Kerana hati mereka begitu dekat, hati mereka tak berjarak. Pada akhirnya sepatah katapun tak perlu diucapkan. Sebuah pandangan mata saja amatlah cukup membuat mereka memahami apa yang ingin mereka sampaikan".

Guru itu masih melanjutkan; "Ketika anda sedang dilanda kemarahan, janganlah hatimu menciptakan jarak. Lebih lagi hendaknya kamu tidak mengucapkan kata yang mendatangkan jarak di antara kamu. Mungkin di saat seperti itu, tak mengucapkan kata-kata mungkin merupakan cara yang bijaksana. Kerana waktu akan membantu anda".


copyright

Suami

Posted by rixals ismail



Seringkali kedengaran perselisihan faham antara suami isteri adalah disebabkan oleh kesalahfahaman suami isteri dalam memahami hak dan tanggungjawab masing-masing. Perselisihan faham yang semakin tebal ditambah dengan 'sos' keegoan masing-masing mengakibatkan kebanyakan 'masjid' yang dibina berakhir dengan kehancuran dalam usia perkahwinan yang masih muda. Alangkah sedihnya, hanya kerana perkara yang kecil yang tetapi banyak diabaikan kerana mengutamakan keseronokan syahawat mengakibatkan penceraian yang sangat dimurkai Allah subhanahu wa ta'ala.



Ikatan perkahwinan adalah suatu ikatan erat yang menyatukan antara seorang laki-laki dengan seorang perempuan. Dalam ikatan perkahwinan, suami dan isteri diikat dengan komitmen untuk saling memenuhi berbagai hak dan kewajipan yang telah ditetapkan untuk mereka. Landasan hak dan kewajipan antara suami isteri ini terangkum dalam firman Allah swt.: "Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajipannya menurut cara yang makruf"[Surah Al Baqarah(2):228]. Maka setiap hak yang didapatkan harus juga diimbangi dengan kewajipan yang harus dipenuhi.

Tujuan yang ingin dicapai oleh syari’at Islam dalam hukum-hakam perkahwinan adalah terciptanya kebahagiaan dan kesinambungan kehidupan manusia, serta tumbuhnya rasa cinta dan kasih sayang di antara suami isteri. Kebahagiaan, rasa cinta dan kasih sayang tersebut tidak akan tumbuh dengan sempurna tanpa adanya kerjasama di antara pasangan suami isteri untuk saling memenuhi hak masing-masing dengan sebaik-baiknya.

Syari’at Islam telah menetapkan aturan yang sangat cermat dalam masalah hubungan antara suami isteri. Dan syari’at Islam juga telah menjelaskan pelbagai hal yang harus dilakukan oleh suami isteri untuk memenuhi hak pasangannya. Sehingga jika setiap pasangan suami isteri menjalani dan memenuhi semua aturan syari’at Islam ini dengan cara yang benar dan tepat, maka dapat dijamin bahwa mereka akan mendapatkan kehidupan rumah tangga yang sakinah dan harmonis.

A. Pelbagai Hak Isteri yang Harus Dipenuhi oleh Suami:

Dalam Islam, isteri memiliki berbagai hak material dan non-material yang harus dipenuhi oleh suami. Hak material yang harus dipenuhi suami terhadap isterinya berupa:

Hak Mas Kahwin.

Mas kahwin adalah harta yang harus dibayarkan oleh suami kepada isterinya berdasarkan (1) akad pernikahan yang sahih yang berlangsung di antara keduanya, atau (2) berdasarkan terjadinya hubungan suami isteri dalam pernikahan yang fasid, atau (3) berdasarkan hubungan suami isteri dalam pernikahan yang mengandung syubhat[2]. Berdasarkan firman Allah Taala: "Berikanlah maskahwin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan"[Surah An-Nisaa’(4): 4].

Dalam akad pernikahan, mas kahwin menempati posisi sebuah pemberian dan hadiah yang harus diberikan oleh suami kepada isteri untuk menunjukkan kemuliaan dan kesucian ikatan perkahwinan. Serta sebagai upaya untuk menarik hati isteri, dan sekaligus sebagai tanda penghormatan suami terhadap isteri yang telah bersedia menikahinya. Sebagaimana yang diungkapkan oleh Kamaluddin ibnul Hammaam seorang ulama fiqih mazhab Hanafi: "Sesungguhnya aturan mas kahwin ditetapkan dengan tujuan untuk menunjukkan kemuliaan dan pentingnya akad perkahwinan ... dan penetapan mas kahwin bukan merupakan satu pembayaran timbal balik, seperti posisi pembayaran dalam akad sewa menyewa kerana jika memang mas kahwin adalah pembayaran timbal balik bagi akad perkahwinan, maka dia wajib untuk disebutkan dalam akad perkahwinan".

Dalam akad perkahwinan, mas kahwin tidak menempati posisi sebagai salah satu rukun akad pernikahan, juga bukan sebagai salah satu syarat sahnya sebuah akad pernikahan. Dan walaupun mas kahwin tidak menempati posisi sebagai salah satu rukun atau syarat sahnya sebuah akad pernikahan, namun mas kahwin adalah sebuah pemberian yang wajib diberikan oleh suami kepada isteri, sebagai tanda penghargaan suami terhadap kemanusiaan isteri. Berdasarkan firman Allah Taala: "Berikanlah maskahwin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan"[Surah An-Nisaa’(4): 4]. Dan perintah Nabi saw. kepada seorang laki-laki untuk mempersembahkan mas kahwin kepada wanita yang ingin dia kahwini:

انْظُرْ وَلَوْ خَاتَمًا مِنْ حَدِيْدٍ

“Lihatlah apa yang bisa engkau jadikan mahar dalam pernikahanmu, walaupun hanya cincin dari besi.” (HR. Al-Bukhari no. 5087 dan Muslim no. 3472)

Oleh sebab mas kahwin tidak menempati posisi rukun atau syarat dalam akad pernikahan, maka sebuah akad pernikahan akan berlangsung dengan benar tanpa menyebutkan mas kahwin, demikian juga jika kedua belah pihak suami isteri sepakat untuk tidak mempersembahkan mas kahwin untuk isteri.

Setelah terjadinya akad perkahwinan, dan setelah mas kahwin diserahkan kepada pihak isteri, maka harta mas kahwin menjadi milik isteri secara penuh, sebagaimana halnya harta miliknya yang lain. Dan seorang isteri memiliki kebebasan untuk mempergunakan harta mas kahwinnya sesuai dengan kehendak hatinya, jika memang dia adalah orang yang memiliki hak untuk menggunakan harta miliknya secara bebas (mencapai umur akil baligh dan memiliki kesihatan mental yang penuh). Dia juga memiliki hak untuk membebaskan suaminya dari kewajipan membayar mahar. Dan di samping itu, dia juga berhak untuk menghadiahkan harta maharnya kepada suaminya, tanpa ada seorangpun yang berhak untuk menghalangi tindakannya ini.

Seringkali kedengaran perselisihan faham antara suami isteri adalah disebabkan oleh kesalahfahaman suami isteri dalam memahami hak dan tanggungjawab masing-masing. Perselisihan faham yang semakin tebal ditambah dengan 'sos' keegoan masing-masing mengakibatkan kebanyakan 'masjid' yang dibina berakhir dengan kehancuran dalam usia perkahwinan yang masih muda. Alangkah sedihnya, hanya kerana perkara yang kecil yang tetapi banyak diabaikan kerana mengutamakan keseronokan syahawat mengakibatkan penceraian yang sangat dimurkai Allah subhanahu wa ta'ala.



Ikatan perkahwinan adalah suatu ikatan erat yang menyatukan antara seorang laki-laki dengan seorang perempuan. Dalam ikatan perkahwinan, suami dan isteri diikat dengan komitmen untuk saling memenuhi berbagai hak dan kewajipan yang telah ditetapkan untuk mereka. Landasan hak dan kewajipan antara suami isteri ini terangkum dalam firman Allah swt.: "Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajipannya menurut cara yang makruf"[Surah Al Baqarah(2):228]. Maka setiap hak yang didapatkan harus juga diimbangi dengan kewajipan yang harus dipenuhi.

Tujuan yang ingin dicapai oleh syari’at Islam dalam hukum-hakam perkahwinan adalah terciptanya kebahagiaan dan kesinambungan kehidupan manusia, serta tumbuhnya rasa cinta dan kasih sayang di antara suami isteri. Kebahagiaan, rasa cinta dan kasih sayang tersebut tidak akan tumbuh dengan sempurna tanpa adanya kerjasama di antara pasangan suami isteri untuk saling memenuhi hak masing-masing dengan sebaik-baiknya.

Syari’at Islam telah menetapkan aturan yang sangat cermat dalam masalah hubungan antara suami isteri. Dan syari’at Islam juga telah menjelaskan pelbagai hal yang harus dilakukan oleh suami isteri untuk memenuhi hak pasangannya. Sehingga jika setiap pasangan suami isteri menjalani dan memenuhi semua aturan syari’at Islam ini dengan cara yang benar dan tepat, maka dapat dijamin bahwa mereka akan mendapatkan kehidupan rumah tangga yang sakinah dan harmonis.

A. Pelbagai Hak Isteri yang Harus Dipenuhi oleh Suami:

Dalam Islam, isteri memiliki berbagai hak material dan non-material yang harus dipenuhi oleh suami. Hak material yang harus dipenuhi suami terhadap isterinya berupa:

Hak Mas Kahwin.

Mas kahwin adalah harta yang harus dibayarkan oleh suami kepada isterinya berdasarkan (1) akad pernikahan yang sahih yang berlangsung di antara keduanya, atau (2) berdasarkan terjadinya hubungan suami isteri dalam pernikahan yang fasid, atau (3) berdasarkan hubungan suami isteri dalam pernikahan yang mengandung syubhat[2]. Berdasarkan firman Allah Taala: "Berikanlah maskahwin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan"[Surah An-Nisaa’(4): 4].

Dalam akad pernikahan, mas kahwin menempati posisi sebuah pemberian dan hadiah yang harus diberikan oleh suami kepada isteri untuk menunjukkan kemuliaan dan kesucian ikatan perkahwinan. Serta sebagai upaya untuk menarik hati isteri, dan sekaligus sebagai tanda penghormatan suami terhadap isteri yang telah bersedia menikahinya. Sebagaimana yang diungkapkan oleh Kamaluddin ibnul Hammaam seorang ulama fiqih mazhab Hanafi: "Sesungguhnya aturan mas kahwin ditetapkan dengan tujuan untuk menunjukkan kemuliaan dan pentingnya akad perkahwinan ... dan penetapan mas kahwin bukan merupakan satu pembayaran timbal balik, seperti posisi pembayaran dalam akad sewa menyewa kerana jika memang mas kahwin adalah pembayaran timbal balik bagi akad perkahwinan, maka dia wajib untuk disebutkan dalam akad perkahwinan".

Dalam akad perkahwinan, mas kahwin tidak menempati posisi sebagai salah satu rukun akad pernikahan, juga bukan sebagai salah satu syarat sahnya sebuah akad pernikahan. Dan walaupun mas kahwin tidak menempati posisi sebagai salah satu rukun atau syarat sahnya sebuah akad pernikahan, namun mas kahwin adalah sebuah pemberian yang wajib diberikan oleh suami kepada isteri, sebagai tanda penghargaan suami terhadap kemanusiaan isteri. Berdasarkan firman Allah Taala: "Berikanlah maskahwin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan"[Surah An-Nisaa’(4): 4]. Dan perintah Nabi saw. kepada seorang laki-laki untuk mempersembahkan mas kahwin kepada wanita yang ingin dia kahwini:

انْظُرْ وَلَوْ خَاتَمًا مِنْ حَدِيْدٍ

“Lihatlah apa yang bisa engkau jadikan mahar dalam pernikahanmu, walaupun hanya cincin dari besi.” (HR. Al-Bukhari no. 5087 dan Muslim no. 3472)

Oleh sebab mas kahwin tidak menempati posisi rukun atau syarat dalam akad pernikahan, maka sebuah akad pernikahan akan berlangsung dengan benar tanpa menyebutkan mas kahwin, demikian juga jika kedua belah pihak suami isteri sepakat untuk tidak mempersembahkan mas kahwin untuk isteri.

Setelah terjadinya akad perkahwinan, dan setelah mas kahwin diserahkan kepada pihak isteri, maka harta mas kahwin menjadi milik isteri secara penuh, sebagaimana halnya harta miliknya yang lain. Dan seorang isteri memiliki kebebasan untuk mempergunakan harta mas kahwinnya sesuai dengan kehendak hatinya, jika memang dia adalah orang yang memiliki hak untuk menggunakan harta miliknya secara bebas (mencapai umur akil baligh dan memiliki kesihatan mental yang penuh). Dia juga memiliki hak untuk membebaskan suaminya dari kewajipan membayar mahar. Dan di samping itu, dia juga berhak untuk menghadiahkan harta maharnya kepada suaminya, tanpa ada seorangpun yang berhak untuk menghalangi tindakannya ini.

Seringkali kedengaran perselisihan faham antara suami isteri adalah disebabkan oleh kesalahfahaman suami isteri dalam memahami hak dan tanggungjawab masing-masing. Perselisihan faham yang semakin tebal ditambah dengan 'sos' keegoan masing-masing mengakibatkan kebanyakan 'masjid' yang dibina berakhir dengan kehancuran dalam usia perkahwinan yang masih muda. Alangkah sedihnya, hanya kerana perkara yang kecil yang tetapi banyak diabaikan kerana mengutamakan keseronokan syahawat mengakibatkan penceraian yang sangat dimurkai Allah subhanahu wa ta'ala.



Ikatan perkahwinan adalah suatu ikatan erat yang menyatukan antara seorang laki-laki dengan seorang perempuan. Dalam ikatan perkahwinan, suami dan isteri diikat dengan komitmen untuk saling memenuhi berbagai hak dan kewajipan yang telah ditetapkan untuk mereka. Landasan hak dan kewajipan antara suami isteri ini terangkum dalam firman Allah swt.: "Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajipannya menurut cara yang makruf"[Surah Al Baqarah(2):228]. Maka setiap hak yang didapatkan harus juga diimbangi dengan kewajipan yang harus dipenuhi.

Tujuan yang ingin dicapai oleh syari’at Islam dalam hukum-hakam perkahwinan adalah terciptanya kebahagiaan dan kesinambungan kehidupan manusia, serta tumbuhnya rasa cinta dan kasih sayang di antara suami isteri. Kebahagiaan, rasa cinta dan kasih sayang tersebut tidak akan tumbuh dengan sempurna tanpa adanya kerjasama di antara pasangan suami isteri untuk saling memenuhi hak masing-masing dengan sebaik-baiknya.

Syari’at Islam telah menetapkan aturan yang sangat cermat dalam masalah hubungan antara suami isteri. Dan syari’at Islam juga telah menjelaskan pelbagai hal yang harus dilakukan oleh suami isteri untuk memenuhi hak pasangannya. Sehingga jika setiap pasangan suami isteri menjalani dan memenuhi semua aturan syari’at Islam ini dengan cara yang benar dan tepat, maka dapat dijamin bahwa mereka akan mendapatkan kehidupan rumah tangga yang sakinah dan harmonis.

A. Pelbagai Hak Isteri yang Harus Dipenuhi oleh Suami:

Dalam Islam, isteri memiliki berbagai hak material dan non-material yang harus dipenuhi oleh suami. Hak material yang harus dipenuhi suami terhadap isterinya berupa:

Hak Mas Kahwin.

Mas kahwin adalah harta yang harus dibayarkan oleh suami kepada isterinya berdasarkan (1) akad pernikahan yang sahih yang berlangsung di antara keduanya, atau (2) berdasarkan terjadinya hubungan suami isteri dalam pernikahan yang fasid, atau (3) berdasarkan hubungan suami isteri dalam pernikahan yang mengandung syubhat[2]. Berdasarkan firman Allah Taala: "Berikanlah maskahwin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan"[Surah An-Nisaa’(4): 4].

Dalam akad pernikahan, mas kahwin menempati posisi sebuah pemberian dan hadiah yang harus diberikan oleh suami kepada isteri untuk menunjukkan kemuliaan dan kesucian ikatan perkahwinan. Serta sebagai upaya untuk menarik hati isteri, dan sekaligus sebagai tanda penghormatan suami terhadap isteri yang telah bersedia menikahinya. Sebagaimana yang diungkapkan oleh Kamaluddin ibnul Hammaam seorang ulama fiqih mazhab Hanafi: "Sesungguhnya aturan mas kahwin ditetapkan dengan tujuan untuk menunjukkan kemuliaan dan pentingnya akad perkahwinan ... dan penetapan mas kahwin bukan merupakan satu pembayaran timbal balik, seperti posisi pembayaran dalam akad sewa menyewa kerana jika memang mas kahwin adalah pembayaran timbal balik bagi akad perkahwinan, maka dia wajib untuk disebutkan dalam akad perkahwinan".

Dalam akad perkahwinan, mas kahwin tidak menempati posisi sebagai salah satu rukun akad pernikahan, juga bukan sebagai salah satu syarat sahnya sebuah akad pernikahan. Dan walaupun mas kahwin tidak menempati posisi sebagai salah satu rukun atau syarat sahnya sebuah akad pernikahan, namun mas kahwin adalah sebuah pemberian yang wajib diberikan oleh suami kepada isteri, sebagai tanda penghargaan suami terhadap kemanusiaan isteri. Berdasarkan firman Allah Taala: "Berikanlah maskahwin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan"[Surah An-Nisaa’(4): 4]. Dan perintah Nabi saw. kepada seorang laki-laki untuk mempersembahkan mas kahwin kepada wanita yang ingin dia kahwini:

انْظُرْ وَلَوْ خَاتَمًا مِنْ حَدِيْدٍ

“Lihatlah apa yang bisa engkau jadikan mahar dalam pernikahanmu, walaupun hanya cincin dari besi.” (HR. Al-Bukhari no. 5087 dan Muslim no. 3472)

Oleh sebab mas kahwin tidak menempati posisi rukun atau syarat dalam akad pernikahan, maka sebuah akad pernikahan akan berlangsung dengan benar tanpa menyebutkan mas kahwin, demikian juga jika kedua belah pihak suami isteri sepakat untuk tidak mempersembahkan mas kahwin untuk isteri.

Setelah terjadinya akad perkahwinan, dan setelah mas kahwin diserahkan kepada pihak isteri, maka harta mas kahwin menjadi milik isteri secara penuh, sebagaimana halnya harta miliknya yang lain. Dan seorang isteri memiliki kebebasan untuk mempergunakan harta mas kahwinnya sesuai dengan kehendak hatinya, jika memang dia adalah orang yang memiliki hak untuk menggunakan harta miliknya secara bebas (mencapai umur akil baligh dan memiliki kesihatan mental yang penuh). Dia juga memiliki hak untuk membebaskan suaminya dari kewajipan membayar mahar. Dan di samping itu, dia juga berhak untuk menghadiahkan harta maharnya kepada suaminya, tanpa ada seorangpun yang berhak untuk menghalangi tindakannya ini.

Seringkali kedengaran perselisihan faham antara suami isteri adalah disebabkan oleh kesalahfahaman suami isteri dalam memahami hak dan tanggungjawab masing-masing. Perselisihan faham yang semakin tebal ditambah dengan 'sos' keegoan masing-masing mengakibatkan kebanyakan 'masjid' yang dibina berakhir dengan kehancuran dalam usia perkahwinan yang masih muda. Alangkah sedihnya, hanya kerana perkara yang kecil yang tetapi banyak diabaikan kerana mengutamakan keseronokan syahawat mengakibatkan penceraian yang sangat dimurkai Allah subhanahu wa ta'ala.



Ikatan perkahwinan adalah suatu ikatan erat yang menyatukan antara seorang laki-laki dengan seorang perempuan. Dalam ikatan perkahwinan, suami dan isteri diikat dengan komitmen untuk saling memenuhi berbagai hak dan kewajipan yang telah ditetapkan untuk mereka. Landasan hak dan kewajipan antara suami isteri ini terangkum dalam firman Allah swt.: "Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajipannya menurut cara yang makruf"[Surah Al Baqarah(2):228]. Maka setiap hak yang didapatkan harus juga diimbangi dengan kewajipan yang harus dipenuhi.

Tujuan yang ingin dicapai oleh syari’at Islam dalam hukum-hakam perkahwinan adalah terciptanya kebahagiaan dan kesinambungan kehidupan manusia, serta tumbuhnya rasa cinta dan kasih sayang di antara suami isteri. Kebahagiaan, rasa cinta dan kasih sayang tersebut tidak akan tumbuh dengan sempurna tanpa adanya kerjasama di antara pasangan suami isteri untuk saling memenuhi hak masing-masing dengan sebaik-baiknya.

Syari’at Islam telah menetapkan aturan yang sangat cermat dalam masalah hubungan antara suami isteri. Dan syari’at Islam juga telah menjelaskan pelbagai hal yang harus dilakukan oleh suami isteri untuk memenuhi hak pasangannya. Sehingga jika setiap pasangan suami isteri menjalani dan memenuhi semua aturan syari’at Islam ini dengan cara yang benar dan tepat, maka dapat dijamin bahwa mereka akan mendapatkan kehidupan rumah tangga yang sakinah dan harmonis.

A. Pelbagai Hak Isteri yang Harus Dipenuhi oleh Suami:

Dalam Islam, isteri memiliki berbagai hak material dan non-material yang harus dipenuhi oleh suami. Hak material yang harus dipenuhi suami terhadap isterinya berupa:

Hak Mas Kahwin.

Mas kahwin adalah harta yang harus dibayarkan oleh suami kepada isterinya berdasarkan (1) akad pernikahan yang sahih yang berlangsung di antara keduanya, atau (2) berdasarkan terjadinya hubungan suami isteri dalam pernikahan yang fasid, atau (3) berdasarkan hubungan suami isteri dalam pernikahan yang mengandung syubhat[2]. Berdasarkan firman Allah Taala: "Berikanlah maskahwin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan"[Surah An-Nisaa’(4): 4].

Dalam akad pernikahan, mas kahwin menempati posisi sebuah pemberian dan hadiah yang harus diberikan oleh suami kepada isteri untuk menunjukkan kemuliaan dan kesucian ikatan perkahwinan. Serta sebagai upaya untuk menarik hati isteri, dan sekaligus sebagai tanda penghormatan suami terhadap isteri yang telah bersedia menikahinya. Sebagaimana yang diungkapkan oleh Kamaluddin ibnul Hammaam seorang ulama fiqih mazhab Hanafi: "Sesungguhnya aturan mas kahwin ditetapkan dengan tujuan untuk menunjukkan kemuliaan dan pentingnya akad perkahwinan ... dan penetapan mas kahwin bukan merupakan satu pembayaran timbal balik, seperti posisi pembayaran dalam akad sewa menyewa kerana jika memang mas kahwin adalah pembayaran timbal balik bagi akad perkahwinan, maka dia wajib untuk disebutkan dalam akad perkahwinan".

Dalam akad perkahwinan, mas kahwin tidak menempati posisi sebagai salah satu rukun akad pernikahan, juga bukan sebagai salah satu syarat sahnya sebuah akad pernikahan. Dan walaupun mas kahwin tidak menempati posisi sebagai salah satu rukun atau syarat sahnya sebuah akad pernikahan, namun mas kahwin adalah sebuah pemberian yang wajib diberikan oleh suami kepada isteri, sebagai tanda penghargaan suami terhadap kemanusiaan isteri. Berdasarkan firman Allah Taala: "Berikanlah maskahwin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan"[Surah An-Nisaa’(4): 4]. Dan perintah Nabi saw. kepada seorang laki-laki untuk mempersembahkan mas kahwin kepada wanita yang ingin dia kahwini:

انْظُرْ وَلَوْ خَاتَمًا مِنْ حَدِيْدٍ

“Lihatlah apa yang bisa engkau jadikan mahar dalam pernikahanmu, walaupun hanya cincin dari besi.” (HR. Al-Bukhari no. 5087 dan Muslim no. 3472)

Oleh sebab mas kahwin tidak menempati posisi rukun atau syarat dalam akad pernikahan, maka sebuah akad pernikahan akan berlangsung dengan benar tanpa menyebutkan mas kahwin, demikian juga jika kedua belah pihak suami isteri sepakat untuk tidak mempersembahkan mas kahwin untuk isteri.

Setelah terjadinya akad perkahwinan, dan setelah mas kahwin diserahkan kepada pihak isteri, maka harta mas kahwin menjadi milik isteri secara penuh, sebagaimana halnya harta miliknya yang lain. Dan seorang isteri memiliki kebebasan untuk mempergunakan harta mas kahwinnya sesuai dengan kehendak hatinya, jika memang dia adalah orang yang memiliki hak untuk menggunakan harta miliknya secara bebas (mencapai umur akil baligh dan memiliki kesihatan mental yang penuh). Dia juga memiliki hak untuk membebaskan suaminya dari kewajipan membayar mahar. Dan di samping itu, dia juga berhak untuk menghadiahkan harta maharnya kepada suaminya, tanpa ada seorangpun yang berhak untuk menghalangi tindakannya ini.

Di Malaysia, mas kahwin di seluruh negeri telah pun ditetapkan oleh badan agama yang berkaitan seperti yang tertera dalam jadual di bawah



Hak Nafkah Termasuk Pakaian dan Tempat Tinggal

Seorang suami memiliki kewajipan untuk memberikan nafkah secara penuh kepada isterinya, yang berupa nafkah makan, minum, pakaian, dan tempat tinggal yang sesuai dengan keperluan isteri dan kemampuan kewangan suami.

Hakim bin Mu’awiyah meriwayatkan sebuah hadits dari ayahnya, Mu’awiyah bin Haidah radhiyallahu ‘anhu. Ayahnya ini berkata kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

يَا رَسُوْلَ اللهِ، مَا حَقُّ زَوْجَةِ أَحَدِنَا عَلَيْهِ؟

“Wahai Rasulullah, apakah hak istri salah seorang dari kami terhadap suaminya?”

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab:

أَنْ تُطْعِمَهَا إِذَا طَعِمْتَ، وَتَكْسُوَهَا إِذَا اكْتَسَيْتَ، وَلاَ تَضْرِبِ الْوَجْهَ وَلاَ تُقَبِّحْ وَلاَ تَهْجُرْ إِلاَّ فِي الْبَيْتِ

“Engkau beri makan istrimu apabila engkau makan, dan engkau beri pakaian bila engkau berpakaian. Janganlah engkau memukul wajahnya, jangan menjelekkannya [~Maksudnya: mengucapkan kepada istri ucapan yang buruk, mencaci makinya, atau mengatakan padanya, “Semoga Allah menjelekkanmu”, atau yang semisalnya. (‘Aunul Ma’bud, Kitab An-Nikah, bab Fi Haqqil Mar`ah ‘ala Zaujiha)~], dan jangan memboikotnya (mendiamkannya) kecuali di dalam rumah.” (HR. Abu Dawud no. 2142 dan selainnya, dishahihkan oleh Asy-Syaikh Muqbil rahimahullahu dalam Al-Jami’ush Shahih, 3/86)

Pada suatu hari Khaulah binti Aswad mendatangi Rasulullah saw dan bertanya tentang hak isteri. Beliau menjawab:

حقّك عليه أن يطعمك ممّا يأكل ويكسوك ممّا يلبس ولا يلطم ولا يصيح في وجهك

“Hak-hakmu atas suami adalah ia harus memberimu makan dengan kwalitas makanan yang ia makan dan memberimu pakaian seperti kualiti yang ia pakai, tidak menampar wajahmu, dan tidak membentakmu” (Makarim Al-Akhlaq:218)

ملعون ملعون من يضيع من يعول

“Terkutuklah! Terkutuklah orang yang tidak memberi nafkah kepada mereka yang menjadi tanggung jawabnya.” (Makarim Al-Akhlaq:218)

Kewajipan suami untuk memberikan nafkah penuh kepada keluarga, merupakan salah satu sebab kenapa suami mempunyai hak kepemimpinan dalam rumah tangga. Sebagaimana yang difirmankan oleh Allah swt.: "Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) atas sebagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka"[Surah An-Nisaa’(4):34]. Maka dalam ayat ini Allah swt. menguraikan bahwa Dia telah menciptakan laki-laki dengan memiliki beberapa derajat kelebihan dibandingkan perempuan yang berupa fitrah fizikal dan kejiwaan yang menjadikan dia siap untuk memimpin keluarga dan menjalankan berbagai perkara kehidupan yang ada dalam keluarga. Dan sebagai balasannya, Allah swt. mewajibkan suami untuk menanggung secara penuh tanggung jawab nafkah material keluarga.

وَعَلَى الْمَوْلُوْدِ لَهُ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِالْمَعْرُوْفِ

“…dan kewajiban bagi seorang ayah untuk memberikan nafkah dan pakaian kepada para ibu dengan cara yang ma’ruf.” (Al-Baqarah: 233)

Demikian pula firman-Nya:

لِيُنْفِقْ ذُوْ سَعَةٍ مِنْ سَعَتِهِ وَمَنْ قُدِرَ عَلَيْهِ رِزْقُهُ فَلْيُنْفِقْ مِمَّا آتَاهُ اللهُ لاَ يُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا إِلاَّ مَا آتَاهَا

“Hendaklah orang yang diberi kelapangan memberikan nafkah sesuai dengan kelapangannya dan barangsiapa disempitkan rizkinya maka hendaklah ia memberi nafkah dari harta yang Allah berikan kepadanya.” (Ath-Thalaq: 7)

Al-Hafizh Ibnu Katsir rahimahullahu ketika menafsirkan ayat dalam surah Al-Baqarah di atas, menyatakan, “Maksud dari ayat ini adalah wajib bagi seorang ayah untuk memberikan nafkah kepada para ibu yang melahirkan anak-anaknya serta memberi pakaian dengan ma’ruf, yaitu sesuai dengan kebiasaan yang berlangsung dan apa yang biasa diterima/dipakai oleh para wanita semisal mereka, tanpa berlebih-lebihan dan tanpa mengurangi, sesuai dengan kemampuan suami dalam keluasan dan kesempitannya.” (Tafsir Ibnu Katsir, 1/371)

Ada pula dalilnya dari As-Sunnah, bahkan didapatkan dalam beberapa hadits. Di antaranya hadits Hakim bin Mu’awiyah bin Haidah yang telah kami bawakan di atas. Demikian pula hadits ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia mengabarkan bahwa Hindun bintu ‘Utbah radhiyallahu ‘anha, istri Abu Sufyan radhiyallahu ‘anhu datang mengadu kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

يَا رَسُوْلَ اللهِ، إِنَّ أَبَا سُفْيَانَ رَجُلٌ شَحِيْحٌ وَلَيْسَ يُعْطِيْنِي مَا يَكْفِيْنِي وَوَلَدِي إِلاَّ مَا أَخَذْتُ مِنْهُ وَهُوَ لاَ يَعْلَمُ. فَقَالَ: خُذِي مَا يَكْفِيْكِ وَوَلَدَكِ بِالْمَعْرُوْفِ

“Wahai Rasulullah, sungguh Abu Sufyan seorang yang kedekut [~Hindun tidaklah menyatakan bahwa Abu Sufyan bersifat kedekut dalam seluruh keadaannya. Dia hanya sebatas menyebutkan keadaannya bersama suaminya di mana suaminya sangat menyempitkan nafkah untuknya dan untuk anaknya. Hal ini tidaklah berarti Abu Sufyan memiliki sifat kedekut secara mutlak kerana betapa banyak di antara para tokoh/ pemuka masyarakat melakukan hal tersebut kepada isterinya/keluarganya dan lebih mendahulukan/mementingkan orang lain (bersifat dermawan kepada orang lain). (Fathul Bari, 9/630)~]. Ia tidak memberiku nafkah yang dapat mencukupiku dan anakku terkecuali bila aku mengambil dari hartanya tanpa sepengetahuannya [~Dalam riwayat Muslim, Hindun bertanya:

فَهَلْ عَلَيَّ فِي ذَلِكَ مِنْ جُنَاحٍ؟

“Apakah aku berdosa bila melakukan hal itu?”~].” Bersabdalah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Ambillah dari harta suamimu sekadar yang dapat mencukupimu dan mencukupi anakmu dengan cara yang ma’ruf.” (HR. Al-Bukhari no. 5364 dan Muslim no. 4452)

Al-Imam An-Nawawi rahimahullahu berkata, “Di dalam hadits ini ada beberapa faedah di antaranya wajibnya memberikan nafkah kepada isteri.” (Al-Minhaj, 11/234)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika haji Wada’ berkhutbah di hadapan manusia. Setelah memuji dan menyanjung Allah Subhanahu wa Ta’ala, beliau memberi peringatan dan nasihat. Kemudian bersabda:

أَلاَ وَاسْتَوْصُوْا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا فَإِنَّمَا هُنَّ عَوَانٌ عِنْدَكُمْ، لَيْسَ تَمْلِكُوْنَ مِنْهُنَّ شَيْئًا غَيْرَ ذَلِكَ إِلاَّ أَنْ يَأْتِيْنَ بِفَاحِشَةٍ مُبَيِّنَةٍ، فَإِنْ فَعَلْنَ فَاهْجُرُوْهُنَّ فِي الْمَضَاجِعِ وَاضْرِبُوْهُنَّ ضَرْبًا غَيْرَ مُبَرِّحٍ، فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلاَ تَبْغُوْا عَلَيْهِنَّ سَبِيْلاً، أَلاَ إِنَ لَكُمْ عَلَى نِسَائِكُمْ حَقًّا، وَلِنِسَائِكُمْ عَلَيْكُمْ حَقًّا، فَحَقُّكُمْ عَلَيْهِنَّ أَنْ لاَ يُوْطِئْنَ فُرُشَكُمْ مَنْ تَكْرَهُوْنَ، وَلاَ يَأْذَنَّ فِي بُيُوْتِكُمْ لِمَنْ تَكْرَهُوْنَ، أَلاَ وَحَقُّهُنَّ عَلَيْكُمْ أَنْ تُحْسِنُوْا إِلَيْهِنَّ فيِ كِسْوَتِهِنَّ وَطَعَامِهِنَّ

“Ketahuilah, berwasiatlah kalian dengan kebaikan kepada para wanita (para isteri) [~Al-Qadhi berkata: “Al-Istisha’ adalah menerima wasiat. Maka, makna ucapan Nabi ini adalah ‘aku wasiatkan kalian untuk berbuat kebaikan terhadap para isteri, maka terimalah wasiatku ini’.” (Tuhfatul Ahwadzi)~] kerana mereka hanyalah tawanan di sisi (di tangan) kalian. Kalian tidak menguasai mereka sedikitpun kecuali hanya itu [~Maksudnya selain istimta’ (bercumbu dengannya), menjaga diri untuk suaminya, menjaga harta suami dan anaknya, serta menunaikan kebutuhan suami dan melayaninya. (Bahjatun Nazhirin, 1/361)~], terkecuali bila mereka melakukan perbuatan keji yang nyata [~Seperti nusyuz, buruknya pergaulan dengan suami dan tidak menjaga kehormatan diri. (Tuhfatul Ahwadzi)~]. Maka bila mereka melakukan hal itu, boikotlah mereka di tempat tidurnya dan pukullah mereka dengan pukulan yang tidak keras. Namun bila mereka menaati kalian, tidak ada jalan bagi kalian untuk menyakiti mereka. Ketahuilah, kalian memiliki hak terhadap isteri-isteri kalian dan mereka pun memiliki hak terhadap kalian. Hak kalian terhadap mereka adalah mereka tidak boleh membiarkan seorang yang kalian benci untuk menginjak permadani kalian dan mereka tidak boleh mengizinkan orang yang kalian benci untuk masuk ke rumah kalian. Sedangkan hak mereka terhadap kalian adalah kalian berbuat baik terhadap mereka dalam hal pakaian dan makanan mereka.” (HR. At-Tirmidzi no. 1173 dan Ibnu Majah no. 1841, dihasankan Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu dalam Shahih Sunan At-Tirmidzi)

Dalam Nailul Authar (6/374) disebutkan bahwa salah satu kewajiban sekaligus tanggung jawab seorang suami adalah memberi nafkah kepada istri dan anak-anaknya sesuai kemampuannya. Kewajiban ini selain ditunjukkan dalam Al-Qur`an dan As-Sunnah, juga dengan ijma’ (kesepakatan ulama).

Seberapa banyak nafkah yang harus diberikan, dikembalikan kepada kemampuan suami, sebagaimana ditunjukkan dalam ayat:

لِيُنْفِقْ ذُوْ سَعَةٍ مِنْ سَعَتِهِ وَمَنْ قُدِرَ عَلَيْهِ رِزْقُهُ فَلْيُنْفِقْ مِمَّا آتَاهُ اللهُ لاَ يُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا إِلاَّ مَا آتَاهَا

“Hendaklah orang yang diberi kelapangan memberikan nafkah sesuai dengan kelapangannya dan barangsiapa disempitkan rizkinya maka hendaklah ia memberi nafkah dari harta yang Allah berikan kepadanya.” (Ath-Thalaq: 7)

Dalam suatu kelompok manusia, tanpa mempedulikan kecil dan besarnya kelompok tersebut, pasti memerlukan seorang pemimpin yang bertanggung jawab untuk menjaga keamanan dan memimpin kelompok tersebut, dan hal ini merupakan suatu sunatullah dalam semesta. Begitu juga halnya dengan keluarga, yang merupakan sebuah susunan kelompok sosial yang paling kecil, pasti memerlukan adanya seorang pemimpin yang dapat mengarahkan roda kehidupan keluarga.

Dan hak kepemimpinan keluarga yang dimiliki oleh suami bukanlah sebuah hak kekuasaan yang mutlak, kerana Islam tidak mengakui kekuasaan mutlak manusia terhadap manusia yang lain, melainkan dia hanya merupakan pemegang amanah yang pasti akan ditanyakan oleh Allah di akhirat kelak akan amanahnya itu. Telah diriwayatkan daripada ‘Abdullah (RA) yang Rasulullah (SAW) bersabda: “Setiap dari kamu adalah pengembala dan bertanggung-jawab untuk biri-biri nya. Pemimpin yang memimpin manusia adalah pengembala dan bertanggung-jawab atas mereka. Lelaki adalah pengembala untuk ahli rumahnya dan bertanggung-jawab atas mereka. Perempuan adalah pengembala atas rumah dan anak-anak suaminya dan bertanggung-jawab atas mereka. Hamba adalah pengembala atas harta tuannya dan bertanggung-jawab atas harta itu. Setiap kamu adalah pengembala dan setiap kamu adalah bertanggung-jawab atas biri-biri kamu.”Riwayat oleh al-Bukhaari, 2416; Muslim, 1829. Maka jika suami berlaku sewenang-wenangnya dalam menggunakan haknya ini, isteri berhak untuk tidak berlaku tunduk kepadanya kerana ketaatan dituntut hanya pada perkara kebaikan saja.

Berbalik ke surah an-Nisaa' ayat 34 tadi, kewajipan penuh seorang suami untuk memberikan nafkah kepada keluarganya adalah sebab yang kedua yang membuat dia memiliki hak kepemimpinan di dalam keluarga. Sedangkan seorang isteri dalam syari’at Islam sama sekali tidak memiliki kewajipan mengeluarkan harta miliknya untuk menafkahi keluarganya, meskipun dia adalah seorang wanita yang kaya raya. Dan jika ternyata isteri juga ikut menanggung beban nafkah keluarga, maka hal ini dia lakukan harus semata-mata berdasarkan kerelaannya, bukan kerana dia memiliki tuntutan agama untuk memenuhi nafkah keluarganya. Ini bererti, dia memiliki kebebasan penuh untuk menolak daripada menanggung beban tanggung jawab nafkah keluarganya.

Berkaitan dengan hal ini, imam al Qurthubi dalam kitab tafsirnya mengatakan: para ulama memahami firman Allah yang berbunyi: "dan kerana mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka"[Surah An-Nisaa’: 34], bahwa jika suami tidak mampu memberikan nafkah material kepada isterinya, maka dia tidak memiliki hak kepemimpinan terhadapnya. Dan ketika suami tidak mampu menjalankan kewajipannya yang membuat dia tidak berhak untuk memegang hak kepemimpinan terhadap isterinya, maka isteri dapat memfasakh (membatalkan) akad pernikahannya. Dan hal ini merupakan suatu bukti bahwa pernikahan dapat dibatalkan akibat kesulitan ekonomi, yang menyebabkan suami tidak mampu memberikan nafkah material dan pakaian. Ini adalah pendapat imam Malik dan imam Syafii, dan pendapat ini bertentangan dengan pendapat Abu Hanifah yang menilai bahwa isteri tidak memiliki hak untuk membatalkan perkahwinan akibat kesulitan ekonomi.

Fikirkanlah...............

Posted by rixals ismail



Untuk bahan renungan bersama sahaja... tak de niat nak kempen ye....:)




Tunaikan Tanggungjawab Mengundi Kita (Renungkanlah. ....)
Assalamualaikum kepada semua bakal-bakal pengundi dan pembaca yang budiman.
Aku terpanggil untuk menulis coretan ini bukan kerana ingin memihak kepada
mana-mana parti atau pemimpin tetapi kerana suatu persoalan yang berlegar
di benak fikiranku dan ingin aku mengajak saudara-saudari sekalian bertanya
kepada diri dan hati masing-masing TANGGUNGJAWAB MENGUNDI KITA KERANA APA?

Mungkin ada diantara saudara-saudari tertanya-tanya bagaimana persoalan ini
terlintas difikiran aku? Sebenarnya ia timbul setelah aku mendengar satu
sesi ceramah agama di surau perumahan yang aku diami. Ceramah yang
diberikan oleh ustaz berkenaan bukanlah suatu ceramah politik, ianya
ceramah mingguan, tetapi penceritaan di dalam cermahnya membuatkan aku
tertanya kepada diri sendiri akan persoalan di atas.
Selepas solat sunat sesudah solat magrib, ustaz tersebut pun memulakan
ceramah beliau. Seperti biasa isi ceramahnya adalah tentang dosa dan
pahala. Pada mulanya aku mendengar seperti biasa kerana topik sedemikian
sering kali di ulangi ketika khutbah jumaat.
Kemudian ceramah beliau menjadi menarik lebih-lebih lagi bila semua makmum
yang hadir mendengar dengan khsyuk. Ustaz tersebut berbicara mengenai
seorang pencuri yang dibicara didepan Allah s.w.t di padang Masyhar.

Ditanya oleh Allah s.w.t kepada si pencuri walaupun Allah maha mengetahui
akan segala sesuatu yang dilakukan oleh hamba-hambanya, ; " Wahai si
polan, kenapa kamu hanya di hukum penjara 3 tahun di atas kesalahan mencuri
sedangkan kesalahan yang kamu lakukan mempunyai saksi dan bukti yang nyata
dan sepatutnya kamu dikenakan hukuman potong tangan"

Jawap si pencuri, "Wahai Tuhanku, bukanlah aku yang meminta hukuman ini,
tapi hukuman ini telah diberikan oleh hakim yang mengadili aku".
Begitulah di mahsyar, masing-masing akan cuba melepaskan diri sendiri dan
segalanya akan diadili dengan seadilnya dihadapan Allah s.w.t
Allah s.w.t kemudian memerintahkan hakim tersebut mengadap dan bertanya, "
Wahai hakim, kenapa kamu menjatuhkan hukuman tersebut kepada si pencuri
ini?" Maka jawab sihakim, "Wahai Tuhanku, sesungguhnya amanah yang
diberikan kepadaku ini terbatas dan aku tiada kuasa dan upaya untuk
melakukannya. " Bertanya lagi Allah s.w.t kepada sihakim, " Maka siapa pula
yang memberi kamu akan kuasa itu?" . Jawab sihakim, "Mereka yang membuat
akta dan perlembagaan iaitu kerajaan yang di barisi oleh ahli-ahli kabinet
negaraku".

Allah s.w.t kemudian memerintahkan pula para-para ahli kabinet dibicarakan,
" Wahai kamu semua, kenapa kamu membuat akta dan perlembagaan sedemikian
yang bercangah sama sekali dengan hukum Ku?" Jawab ahli-ahli kabinet "
Wahai Tuhan kami, sememangnya kami menolak hukum Mu selama kami memerintah
dengan memberi berbagai alasan untuk tidak melaksanakannya tapi jangan lah
hanya kami di persalahkan kerana kami tidak akan membuat akta yang melawan
hukum Mu sekiranya rakyat tidak memilih kami".

Allah s.w.t kemudian memerintah kan semua rakyat yang memilih ahli-ahli
kabinet tersebut mengadap dan bertanya dengan penuh kemurkaan "Wahai kamu
sekalian, mengapa kamu sekalian memilih mereka-mereka ini yang menolak
hukum Ku secara terang-terangan dan memberi berbagai alasan untuk tidak
melaksanakan hukum Ku.

Maka jawablah si rakyat dengan ketakutan yang amat dahsyat kerana dimahsyar
tidak ada lagi dolak dalih yang dapat digunakan. Ada diantaranya menjawap
"Wahai Tuhan Ku, aku memilih mereka kerana dihadiahkan baju dan kain." Ada
pula yang menjawap, " Aku memilih mereka kerana ingin kemewahan dan
kesenangan dunia.", Selain itu ada yang menjawap "Aku memilih mereka kerana
inginkan projek-projek" . Ada juga yang menjawab " Aku memilih mereka kerana
aku tidak yakin kerajaan yang melaksanakan hukum Islam boleh memerintah".
Ada lagi yang menjawap, " Aku memilih mereka kerana tidak yakin dengan
undang-undang Islam".

Dan yang menyedihkan ada yang menjawab, "Kami memilih mereka kerana di
hadiahkan sekampit beras, sekilo gula dan sekilo tepung". Maka dengan
murkanya Allah memeritahkan kesemuanya dengan berkata, "Masuk lah kamu
semua ke dalam neraka Ku, sesungguh nya azab Ku amat lah pedih dan
terimalah balasan siksa diatas apa yang telah kamu lakukan dan dustakan."
Nauzubillah.
Pada penutupan ceramahnya, Ustaz tersebut berkata, " Kalau saudara-saudari
tidak percaya perkara seperti ini akan berlaku di mahsyar nanti, tunggu lah
saya nanti di sana, kalau apa yang saya katakana ini bohong atau dusta
semata".
Dalam perjalan aku kerumah, apa yang berlegar di fikiran aku adalah
persoalan " AKU MENGUNDI NANTI KERANA APA??? Setibanya aku di pintu pagar
rumah, dengan rasa yakin dan teguh aku mendapat jawapannya, AKU MENGUNDI
KERANA ALLAH S.W.T DAN ISLAM.

Kepada saudara-saudariku semua, tanyalah diri masing-masing AKU MENGUNDI
KERANA APA??? Tepuk dada tanya IMAN.
Wassalam.

Ibnu Walid
p.s : sebarkan pada rakan anda.
Hadith :
Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Akan lahir selepas aku beberapa
pemimpin yang mementingkan diri sendiri dan yang melakukan perkara-perkara
yang tidak disukai oleh kamu. Para Sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah
apakah yang engkau hendak perintah dikalangan kami ini sekiranya terdapat
perkara seperti itu? "Baginda s.a.w. menjawab, " hendaklah kamu menunaikan
tanggungjawab kamu dan memohon kepada Allah segala hak-hak yang kamu
perlukan."
Riwayat Al-Bukhari dan Muslim


copyright from my email..

Hidup Ini

Posted by rixals ismail



"HIDUP KITA CUMA DI DALAM 3 HARI:
Semalam ~ Sudah menjadi sejarah.
Hari Ini ~ Apa yang sedang kita lakukan.
Esok ~ Hari yang belum pasti.

Hisablah hari pertama semoga hari yang kedua
kita lebih baik kerana mungkin ajal kita pada hari yang kedua.

HIDUP CUMA DALAM 2 NAFAS:
Nafas Naik.
Nafas Turun.

Hargailah Nafas yang naik kerana udara yang disedut
adalah pemberian Allah secara percuma dan
carilah keredhaan~Nya dalam menggunakannya.

Bertaubatlah dalam Nafas yang kedua kerana mungkin itu
nafas yang terakhir keluar dari tubuh bersama
nyawa dan roh untuk meninggalkan dunia yang fana ini.

HIDUP CUMA ADA 2 PILIHAN :
Hidup dalam keredhaan Allah.
Hidup dalam kemurkaan Allah.

HIDUP YANG ABADI CUMA ADA 2 TEMPAT :
Kekal di dalam neraka.
Kekal di dalam syurga.

Ingatlah kecelakaan neraka itu amat mengerikan
dan kita hanya diyakinkan oleh keyakinan kita kepada rukun IMAN.
Rukun Iman itu pula ada 6 dan apabila
hilang salah satu daripadanya maka hilanglah ia.

Kelazatan dan kesejahteraan syurga itu maha HEBAT.
Tidak terduga oleh fikiran kita dan untuk mendapatkannya
terjemahkan rukun ISLAM yang 5 itu
dan puncaknya adalah SOLAT ... Amat sukar untuk dipercayai
bagi yang ingin ke SYURGA tetapi tidak bersolat,
umpama seorang yang mahu menaiki kapal terbang,
tetapi tidak mempunyai boarding pass.

Dan mereka yang sengaja melalaikan solat,
umpama mengeposkan sepucuk surat tanpa melekatkan setem ...
apabila ditanya bagaimana surat itu akan sampai
pada penerimanya ... lalu dia pun berkata
setemnya akan dihantar kemudian.

Ada 2 penyelesaian dalam kes ini :
Dia mungkin didenda ... atau, suratnya masuk tong sampah.

Oleh itu, tidakkah kita semestinya bersyukur
atas segala nikmat yang Allah kurniakan kepada kita ...
Sekurang-kurangnya Allah telah memberi udara
secara percuma untuk kita berzikir mengingati~Nya
setiap detik dan ketika, hinggalah kita kembali
kepada Allah dalam keadaan jiwa yang tenang ...
lalu masuk ke dalam syurga dalam keadaan
kita redha dan Allah meredhai.

Semoga kita semua berbahagia + sejahtera senantiasa
... di dunia jua di akhirat kelak serta
di dalam rahmat Allah s.w.t.

Mandi Wajib

Posted by rixals ismail



Mandi wajib merupakan perkataan yg mudah disebut, tetapi jgn terkejut jika dikatakan banyak umat Islam di tanah air kita yg tidak sah mandi wajibnya kerana tidak melakukannya dengan betul.

Untuk melakukan mandi wajib yg betul,seseorang itu tidak boleh melakukannya dengan hanya mandi secara berdiri atau duduk mencangkung sahaja. Sebaliknya, ia mesti dilakukan dalam kedua2 keadaan bagi membolehkan seseorang itu meratakan air keseluruh anggota badannya yang zahir.

Penolong Pengarah Bahgian Dakwah, Jabatan Kemajuan Islam (JAKIM), Uztaz Hj MAt Jais Kamos, 49, menegaskan, bagaimanapun, berdasarkan pengalamannya sebagai bekas kadi di pejabat agama Islam gombak timur dan penceramah, didapati ramai umat islam yg tidak mengetahui perkara ini. “Akibatnya, mandi wajibnya menjadi tidak sah kerana tidak memenuhi salah satu rukun mandi wajib iaitu meratakan air keseluruhan anggota badan yang zahir. Apabila mandi wajib tidak sah, ibadat yg dilakukan oleh seseorang itu juga turut tidak sah. Itulah akibatnya jika tidak melakukan mandi wajib dengan betul,” tegas beliau ketika ditemui di rumahnya di taman sri keramat Kuala Lumpur.

Mandi wajib yang juga sebagai mandi junub atau janabah tidak boleh dipandang ringan oleh umat islam. Setiap orang yg melakukannya mestilah mengetahui dan memenuhi rukun2nya. Jika tidak mandi wajib seseorang itu tidak akan sah.

Rukun mandi wajib ada 3. Pertama, niat. Kedua, menghilangkan najis di badan. Ketiga,meratakan air keseluruh anggota badan yg zahir.

Niat mandi wajib: “Sahaja aku mengangkat hadas besar kerana Allah Taala.”

Atau “ Sahaja aku mandi wajib kerana Allah Taala.”

Niat itu di dlm hati dan ia hendaklah disertakan ketika air sampai ke mana2 bahagian anggota badan.

Bagi perempuan yang habis haid, niat mandi wajib ialah: “Sahaja aku mengangkat hadas haid kerana Allah Taala.”

Manakala bagi perempuan yg habis nifas, niat mandi wajibnya ialah: “Sahaja aku mengangkat hadas nifas kerana Allah Taala”.

"Niat itu jika dilambatkan atau ketika seseorang itu memulakannya selepas dia telah membasuh salah 1 anggota badannya akan menjadikan mandi wajibnya tidak sah. Oleh itu dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air keseluruh anggota badannya. Sekiranyadia berniat sebelum air sampai ke badan, niat itu juga tidak sah. Oleh itu mandi wajibnya tidak sah.” Jelasnya lagi..

Mengenai rukun mandi wajib yg ke2, iaitu menghilangkan najis yang ada pada badan, menurut uztaz hj mat jais, menurut imam nawawi, jika kita ada najis dibadan, najis itu boleh dibasuh serentak dengan mandi wajib. Ertinya membasuh najis dengan mandi itu boleh disekalikan.

“Sementara rukun mandi wajib yg ke3, iaitu meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir, meliputi kulit, rambut dan bulu yang ada di badan, sama ada bulu2 yang jarang atau lebat. “Jika rambut seseorang itu ditocang atau disanggul,sekiranya tak sampai air ke dalamnya, tocang atau sanggul itu wajib lah dibuka. Bulu2 dalam lubang hidung pula, tidak wajib dibasuh kerana dianggap batin. Tetapi sekiranya, bulu2 di dalam hidung itu bernajis, ia wajiblah dibasuh."

“Mengenai kuku pula, jika di dalam kuku ada kotoran yang boleh menghalang sampai air ke badan khususnya di bahagian bawah kuku, kotoran itu wajiblah dibuang. Membuang kotoran di dalam kuku itu pula boleh dilakukan ketika sedang mandi."

“Tentang rambut yg diwarnakan pula selain inai, inilah yang rumitnya. Sebenarnya jika rambut seseorang itu diwarnakan dengan pewarna selain inai, mandi wajib seseorang itu tidak sah."

“Oleh itu, seseorang yang mewarnakan rambutnya dengan pewarna selain inai, jika dia hendak mandi wajib, dia mestilah membuang pewarna pada rambutnya terlebih dahulu. Tetapi untuk membuang pewarna itu pula bagaimana? Inilah yang rumitnya. Sedangkan pewarna pada rambut itu sebenarnya tidak boleh dibuang begitu mudah."

“Yang menyebabkan mandi wajib orang yang menggunakan pewarna pada rambutnya tidak sah kerana pewarna itu akan menyalut rambutnya yang menghalang air sampai ke rambut. Ini berbeza dengan inai. Inai sebenarnya akan meresap ke rambut, tetepi pewarna pula akan menyalut rambut menyebabkan air terhalang ke rambut.”

“Tapi dalam hal ini, jgn pula ada yang salah faham. Sebenarnya pewarna itu jika dikeluarkan sijil halal oleh JAKIM sekiranya pewarna itu tidak bernajis, bukanlah bermaksud menjadi tidak sah? Dalam hal ini, sukalah saya menyatakan bahawa solat dan mandi wajib itu berbeza. Jadi, mestilah dipandang dari sudut yg berbeza."

“Dalam hal ini juga, sukalah saya menyatakan, huraian mengenai rukun mandi wajib seperti yang telah saya nyatakan ini adalah merupakan perbezaan sah atau tidak mandi wajib. Jadi, ia perlulah diberikan perhatian yang serius oleh umat islam."

Mengenai sebab2 seseorang itu wajib mandi wajib pula, ustaz hj mat jais menegaskan, sebab2 nya terdiri daripada 6 sebab. 3 sebab melibatkan lelaki dan perempuan iaitu kerana bersetubuh walaupun tidak keluar air mani, keluar air mani dan mati. Manakala 3 sbb lagi hanya melibatkan kaum perempuan sahaja, iaitu keluar darah haid, nifas dan mlahirkan anak (wiladah).

“Mandi wajib boleh dilakukan dimana2 dengan menggunakan air mutlak sama ada air telaga, air paip, sungai laut dan tasik.

“Bagi pasangan suami isteri yang bersetubuh pula, mereka tidak semestinya mandi selepas bersetubuh, tetapi diwajibkan mandi ketika ingin beribadat. Selepas bersetubuh pula, jika ia dilakukan pada waktu malam, jika tidak mahu mandi wajib, se elok2nya ambillah wuduk sebelum tidur itu adalah sunat, manakala tidak berwuduk sebelum tidur adalah makhruh.”

Agar wajah selalu segar, berseri-seri dan cantik, cucilah minimal 5 kali sehari dengan air wudhu Jangan langsung dikeringkan, biarkan menetes dan kering sendiri. Lalu ambillah sejadah, solat, berdzikir, dan berdo’a.

Untuk menghilangkan stress, perbanyaklah ‘olahraga’. Cukup dengan memperbanyakkan solat. Ketika solat, kita menggerakkan seluruh tubuh. Lalu berkonsultasilah pada Allah SWT dengan dzikir dan do’a.

Untuk pelembab, agar awet muda, gunakanlah senyuman. Tidak hanya di bibir tapi juga di hati. Jangan lupa bisikkan ‘kata kunci’.

“Allahuma Kamma Hassanta Khalqii Fahassin Khuluqii”

(Ya Allah sebagaimana engkau telah memperindah kejadianku, maka perindah pula akhlaqku). (HR Ahmad).- DOA TENGOK CERMIN

Untuk punya bibir cantik, bisikkan kalimat-kalimat Allah, tidak berbohong atau menyakiti hati orang lain, tidak menyombongkan diri atau takabur.

Agar tubuh langsing mulus, diet yang teratur dengan berpuasa seminggu 2 kali, Isnin dan Khamis. Jika kuat, lebih bagus lagi puasa Nabi Daud AS

i.e. selang satu hari. Makanlah makanan halal, perbanyak sayuran, buah-buahan, dan air putih.

Untuk mengembangkan diri, sebarkan salam dan sapaan. Dengan demikian kita akan banyak dikenal dan disayangi.

Hakikat Perkahwinan

Posted by rixals ismail



Ada byk alasan manusia yang membuat dasar dari hakikat pernikahan, hakikat yang seperti apakah yang paling membahagiakan?
Cuba kita lihat ... dan manakah pilihan kita???

1 - Jika hakikat pernikahan adalah kerana NAFSU, maka pasangan rajin bertengkar jika servis di kamar tidur tidak memuaskan.

2 - Jika hakikat pernikahan adalah kerana HARTA, maka pesangan bakal bubar jika bankrupt.

3 - Jika hakikat pernikahan adalah kerana KECANTIKAN, pasangan bakal lari jika rambut mula beruban dan muka keripot atan badan jadi gendut.

4 - Jika hakikat pernikahan adalah kerana ZURIAT, maka pasangan akan cari alasan untuk pergi jika pasangan tidak dapat memberi anak.

5 - Jika hakikat pernikahan adalah kerana KEPERIBADIAN, pasangan akan lari jika orang berubah tingkah lakunya.

6 - Jika hakikat pernikahan adalah kerana CINTA, hati manusia itu tidak tetap dan mudah terpikat pada hal-hal yang lebih baik, lagipula manusia yang dicintai pasti MATI / PERGI.

7 - Jika hakikat pernikahan adalah kerana IBADAH kepada ALLAH, sesungguhnya ALLAH itu KEKAL dan MAHA PEMBERI HIDUP kepasa makhlukNya. Dan ALLAH mencintai hambaNya melebihi seorang Ibu mencintai bayinya. Maka tak ada apapun didunia yang dapat meretakkanrumah tangga kecuali jika pasangan mendurhakai ALLAH.

Surat untuk bakal isteriku....

Posted by rixals ismail



Kepada Yth .........Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dancalon kakak buat adik-adik saya. Assalamu'alaikum Wr Wb. Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya mohon, bacalah dulu sampai selesai.Saya, yang bernama ............ ... menginginkan anda ............ ...untuk menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa.Buat masa ini saya mempunyai pekerjaan.Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapiyang pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan isteri dan anak-anakku kelak.Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya akan terus menyewa selamanya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar isteri dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan.Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan. Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia biasa. Cinta saya juga biasa saja.Oleh kerana itu. Saya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk danmerawat cinta ini, agar menjadi luar biasa.Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Keranasaya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuattenaga menjadi suami dan ayah yang baik.Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu kenapa saya memilih anda. Saya sudah sholat istiqarah berkali-kali, dan saya semakin mantap memilih anda.Yang saya tahu, Saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih baik dari sekarang ini.Saya memohon anda sholat istiqarah dulu sebelum memberi jawaban pada saya. Saya beri masa minima 1 minggu, maksima 1 bulan. Semoga Allah redho dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin Wassalamu'alaikum Wr Wb

Tersentuh hatiku...

Posted by rixals ismail



Lapang benar dada Pak Uwei bila pegawai yang bertugas di kaunter Pejabat Tabung Haji itu memberitahu nama dia dan isterinya turut tersenarai dalam senarai jemaah yang akan menunaikan ibadah fardhu haji pada tahun ini.
“Tapi pak cik kena bayar segera bahagian mak cik yang masih tak cukup tiga ribu ringgit lagi tu. Selewat-lewatnya minggu depan bayaran mesti dibuat,” beritahu pegawai itu lagi.
“Insya’Allah encik. Saya akan bayar seberapa segera,” janji Pak Uwei. Berita gembira itu ingin segera dikongsi bersama isteri kesayangannya. Sebaik keluar dari pejabat Tabung Haji, dia terus balik ke rumah.
“Pah….. Ooo….. Pah!” teriak Pak Uwei sebaik turun dari keretanya.
“Apa bendanya terlolong-lolong ni bang?” tanya Mak Pah.
“Ada berita baik ni Pah, nampaknya hajat kita nak ke Mekah tahun ni akan tertunai. Insya’Allah, dua bulan lagi kita akan ke sana. Tak sabar betul saya, rasa macam Kaabah tu dah melambai-lambai,” cerita Pak Uwei dengan wajah berseri-seri.
“Betul ke ni bang? Baru semalam si Johari beritahu dia dengan Minah tak dapat pergi. Namanya tidak ada dalam senarai.”
“Betullah Pah oii…….. saya ni baru je balik dari Pejabat Tabung Haji. Cuma duit bahagian awak tu kena bayar segera selewat-lewatnya minggu depan.”
“Mana kita nak cari duit banyak tu bang? Tiga ribu tu bukan sikit, itupun lepas duit tambang. Duit kocek mau juga sekurang-kurangnya dalam seribu.” Mak Pah merenung gusar wajah suaminya.
“Alah Pah, kita mintalah tolong dengan Muaz dan Balkis. Takkanlah mereka tak nak beri. Bukannya banyak, cuma dua ribu seorang saja.” Wajah Pak Uwei semakin berseri-seri. Dia yakin anak-anaknya yang dua orang itu tidak akan menghampakan harapannya.
“Lusa hari minggu, saya nak suruh budak-budak tu balik, boleh kita berunding,” cadang Pak Uwei.
“Kalau tak cukup bahagian saya tu, awak ajelah yang pergi dulu. Tak elok kita menyusahkan anak-anak bang, lagipun apa pula kata menantu kita nanti, nak ke Mekah minta duit anak-anak.” Mak Pah tidak bersetuju dengan rancangan Pak Uwei.
“Pah…. Muaz dan Balkis tu kan anak-anak kita. Kita dah besarkan mereka, hantar belajar tinggi-tinggi takkan nak hulur dua ribu pun tak boleh, lagipun selama ni kita tak pernah minta duit mereka. Tak usahlah awak bimbang Pah, saya yakin anak-anak kita tu tak akan menghampakan kita kali ni.” Yakin benar Pak Uwei, harapan yang menggunung digantungkan kepada anaknya.
“Tapi bang………..”
“Dahlah…… pegi siapkan kerja awak tu, tak usah nak risau tak tentu hala. Saya nak telefon budak-budak tu,” pintas Pak Uwei sebelum Mak Pah melahirkan kebimbangannya. Lega hati Pak Uwei bila Muaz menyatakan yang dia akan pulang, kemudian Pak Uwei menelefon Balkis pula di pejabatnya. Dia hanya menyuruh mereka balik tanpa memberitahu hajatnya.
“Insya’Allah, Kis balik nanti Abah. Ermm! Abah nak Kis suruh Intan balik sama?” tanya Balkis.
“Ikut suka kaulah, bagi Abah yang pentingnya kau dan Muaz. Intan tu ada ke tidak ke, sama aje. Balik ya….,” balas Pak Uwei.
Bukan dia membeza-bezakan anak-anaknya, tapi hati tuanya cepat benar panas bila berhadapan denga Intan. Sikap degil dan tak mahu mendengar kata anaknya itu menyebabkan dia geram. Sudahlah malas belajar, tidak seperti Muaz dan Balkis yang berjaya memiliki ijazah. Kalau ditegur sepatah, sepuluh patah tidak menjawab. Masih Pak Uwei ingat gara-gara sikap keras kepala Intan untuk bekerja kilang, mereka bertengkar besar tiga tahun lalu. Kini hubungan mereka seperti orang asing.
“Abah tak setuju kau nak kerja kilang kat KL tu. Abah mahu kau sambung belajar lagi.” Pak Uwei tidak bersetuju dengan niat Intan yang hendak bekerja kilang.
“Intan dah tak minat nak belajar lagi abah, biarlah Intan kerja kilang. Kerja kilang pun bukannya haram.” Bantah Intan menaikkan darah Pak Uwei.
“Aku suruh kau belajar kau tak nak, kau nak kerja kilang. Kau tak tengok berapa ramai anak gadis yang rosak akhlak kerja kilang duk kat KL jauh dari mak bapak, bolehlah buat apa yang kau sukakan. Kau nak bebas macam tu?”
“Itulah Abah, selalu nampak yang buruk aje. Bukan semua yang kerja kilang duk kat KL tu jahat Abah. Kerja apa dan kat mana pun sama aje, pokok pangkalnya hati. Kalau nak buat jahat dalam rumah pun boleh Abah.” Intan cuba membuat Abahnya faham.
“Kenapalah kau seorang ni lain benar dari abang dan kakak kau. Cuba kau tengok Balkis tu, tak pernah dia membantah cakap macam kau ni!”
“Intan memang tak sama dengan Kak Balkis, Abah. Intan suka berterus-terang, kalau tak kena Intan cakap depan-depan, bukan membebel kat belakang,” balas Intan selamba menyemarakkan bara dalam dada Abahnya.
“Anak tak mendengar kata, ikut suka kaulah. Kalau kau nak pergi, pergi….. aku dah tak larat nak larang. Nak terlentang ke, telangkup ke, gasak kaulah.”
“Kau buat apa yang kau suka, aku tak nak ambil tahu lagi!” Sejak kejadian itu, Pak Uwei memang tidak mempedulikan langsung apa yang Intan nak buat. Namun begitu, Intan tetap pulang setiap kali cuti. Dia bersikap selamba biarpun abahnya tidak mempedulikannya. Intan selalu menghulur duit, tapi hanya kepada maknya sahaja.
Riang hati Pak Uwei bukan kepalang bila anak-anaknya pulang, tambahan pula dia sudah rindu dengan cucu-cucunya. Malam itu, selesai menikmati makan malam dan berjemaah sembahyang Isyak, mereka duduk berborak di ruang tamu.
“Sebenarnya ayah suruh kau orang balik ni ada hajat sikit,” Pak Uwei memulakan bicara.
“Hajat apa pula Abah?” tanya Muaz yang duduk di sebelahnya.
“Abah dan Mak kau nak ke Mekah, nama dah ada dalam senarai. Memandangkan bahagian Mak kau masih belum cukup lagi, abah nak minta kau dan Balkis bantu sikit. Tak banyak, dua ribu seorang cukuplah,” Pak Uwei mengutarakan hasratnya.
“Boleh tu boleh Abah, tapi kena tunggu sebulan dua lagi. Az baru je keluarkan wang simpanan buat duit muka beli rumah. Sebulan dua lagi bolehlah Az ikhtiarkan,” ujar Muaz.
“Tapi…… Pegawai Tabung Haji tu minta bayaran dibuat segera selewat-lewatnya minggu depan.”
“Kalau dalam seminggu dua ni Abah, memang rasanya tak dapat. Paling tidak pun cukup bulan ni. Nak cukupkan duit muka tu pun habis duit simpanan budak-budak ni Az keluarkan,” jawab Muaz serba salah.
“Kau beli rumah lagi, rumah yang ada tu kau nak buat apa?” tanya Pak Uwei melindungi kekecewaannya.
“Rumah baru tu besar sikit Abah. Selesalah buat kami sebab budak-budak tu pun dah besar, masing-masing nak bilik sendiri. Lagipun beli rumah tak rugi Abah, pelaburan masa depan juga,” sampuk Mira isteri Muaz. Pak Uwei terdiam, harapannya kini cuma pada Balkis.
“Kamu macam mana Kis, boleh tolong Abah? Nanti Abah bayarlah balik duit kamu tu bila ada rezeki berbuah durian kat dusun kita tu nanti,” Pak Uwei berpaling pada Balkis.
“Kis pun rasanya tak dapat nak tolong Abah. Kis baru aje keluarkan duit simpanan buat menambah modal perniagaan Abang Man. Tengah gawat ni faham ajelah…… ni tak lama lagi nak bersalin nak pakai duit lagi.” Hancur berderai rasa hati Pak Uwei mendengar jawapan Balkis.
“Man bukan tak nak tolong Abah. Kalau nak pinjam duit kad kredit boleh. Tapi yelah, kata orang kalau nak ke Mekah ni tak elok pakai duit pinjaman.”
“Betul kata Man tu Abah. Kalau nak ke Mekah mesti dengan kemampuan sendiri baru elok,” sokong Muaz. Kata-kata Azman dan Muaz bagaikan sembilu yang menikam dada Pak Uwei. Bila dia bertemu pandang dengan Intan, Pak Uwei terasa bagai ditertawakan oleh Intan bila kedua anak yang diharap-harapkan menghampakannya.
“Tak apalah kalau kau orang tak ada duit. Biarlah Abah kau pergi seorang dulu, nanti kalau ada rezeki, Mak pula pergi,” Mak Pah bersuara cuba meredakan keadaan.
“Kalau nak pergi sendiri dah lama saya pergi Pah. Tak payah saya tunggu lama-lama. Kalau Awak tak pergi, biarlah kita sama-sama tak pergi….. dah tak ada rezeki kita nak buat macam mana?” Pak Uwei bangun masuk ke bilik meninggalkan anak-anaknya dengan rasa kesal. Intan tahu Abahnya benar-benar kecewa. Walaupun orang tua itu tidak menunjukkan rasa kecewanya, tapi Intan faham kecewa Abahnya teramat sangat kerana tidak menduga anak-anak yang selama ini disanjung akan mengecewakannya begitu.
“Anak awak tu tak balik ke?” tanya Pak Uwei pada Mak Pah bila Intan tidak turut serta balik bersama dengan abang dan kakaknya.
“Tak, katanya cuti sampai hari Rabun anti,” balas Mak Pah sambil mencapai kain selendangnya.
“Nak ke mana pulak tu?” tanya Pak Uwei melihat Mak Pah bersiap-siap.
“Nak ke kedai Long Semah tu nak belikan anak saya kuih lepat ubi kegemarannya.” Sengaja Mak Pah menekan suara bila menyebutnya anaknya. Bukan sekali dua dia menegur sikap Pak Uwei yang gemar membeza-bezakan anak. Pagi Isnin itu selepas bersarapan, Intan bersiap-siap hendak keluar.
“Nak ke mana Intan pagi-pagi dah bersiap ni?”
“Intan ada hal sikit kat bandar mak. Intan pergi dulu ye.”
“Kalau nak ke bandar suruhlah Abah kau tu hantarkan,” suruh Mak Pah.
“Tak payah mak, Intan nak pergi banyak tempat ni. Nanti bising pula Abah tu. Intan pergi dulu.” Mak Pah menggeleng memerhatikan Intan berlalu. Kadangkala sedih hatinya melihat sikap suaminya yang keras hati membuat anaknya itu menyisihkan diri. Ketika Intan pulang dari bandar tengah hari itu, mak dan abahnya sedang menikmati juadah tengah hari.
“Kau ni Tan buat benda apa lama benar kat bandar tu? Mari makan sama. Ni Abah kau ada beli ikan baung salai, mak masak lemak cili api.”
“Ingat lagi Abah lauk kegemaran Intan rupanya,” usik Intan tak bertangguh mencapai pinggan.
“Mak Bapak memang tak pernah lupakan anak-anak, cuma anak-anak aje yang lupakan mak bapak,” jawap Pak Uwei sinis. Intan tersenyum pahit.
Selesai mengemas pinggan mangkuk, Intan menunaikan solat Zohor, kemudian dia mendapatkan mak dan abahnya yang sedang duduk di ruang tamu. Abahnya sedan membaca suratkhabar. Mak Pah pula melipat kain.
“Mak, Abah….. Intan ada hal sikit nak cakap ni….,” ujar Intan menghampiri mereka. Pak Uwei menurunkan suratkhabar yang dipegangnya., kemudian menanggalkan cermin mata yang digunakan untuk membaca.
“Apa hal….. kamu nak kahwin ke?” soal Pak Uwei merenung Intan. Tawa Intan meledak tiba-tiba mendengar soalan abahnya. Melihat Intan tergelak besar, Pak Uwei turut tertawa. Mak Pah pun tergelak sama, riang rasa hatinya melihat kemesraan yang hilang dulu mula menyatu.
“Abah ni…… ke situ pulak….”
“Habis tu?”
“Ini….. kad Tabung Haji Mak. Tadi Intan ambil dalam laci tu. Yang ini resit memasukkan duit ke akaun Mak. Semuanya Intan dah uruskan. Dan ini dua ribu untuk buat duit kocek Mak dan Abah. Yang dua ratus lagi ni untuk buat kenduri doa selamat sebelum berangkat nanti.” Intan memasukkan duit itu dalam genggaman Pak Uwei.
“Apa???” Pak Uwei terkejut. Matanya merenung Intan dan duit ditangannya bagai tidak percaya.
“Ini duit simpanan Intan sejak mula bekerja dulu. Duit hasil titik peluh Intan yang halal Abah, terimalah. Selama ini Intan banyak kali kecewakan Abah. Intan tak pernah dapat membahagiakan hati Abah. Selama ini pun Intan selalu sangat rasa kalah pada Abang Az dan Kak Balkis. Intan tak cantik dan baik macam Kak Balkis, apatah lagi bijak seperti mereka. Intan tahu Abah selalu kecewa dengan Intan. Hanya kali ini Intan dapat tunaikan hasrat Abah.”
“Dah banyak kali Abah tangguhkan hasrat nak naik haji. Dulu kerana Kak Balkis nak kahwin, lepas tu mak pulak tak sihat. Sekarang ni masa yang sesuai. Intan harap Abah sudi terima pemberian Intan,” tutur Intan perkahan memerhatikan air mata menuruni pipi abahnya yang sudah berkedut dimamah usia.
“Terima kasih Intan. Malu rasanya Abah nak ambil duit kamu…… dulu Abah selalu bangga dengan Balkis dan Muaz yang memegang jawatan tinggi, tapi akhirnya anak Abah yang kerja kilang yang membantu Abah,” luah Pak Uwei sambil mengesat air mata terharu atas keluhuran hati anak yang selama ini dimusuhinya.
“Sudahlah Abah. Yang lepas itu tak usahlah kita ungkit-ungkit lagi. Intan gembira Abah sudi terima pemberian Intan.”
“Pemberian kau ni terlalu terlerai bagi Abah dan Mak kau Intan….,” ujar Pak Uwei. Intan peluk abahnya erat.
“Hah……tulah, jangan suka memperkecil-kecilkan anak saya ni,” Mak Pah mengusik Pak Uwei sambil mengesat air mata penuh kesyukuran.
“Mak ni…..,” gelak Intan memandang abahnya yang tersengih.
Masa yang ditunggu-tunggu tiba dalam keriuhan sanak saudara yang datang menziarahi Pak Uwei dan Mak Pah. Intan memerhati dengan perasaan gembira bercampur hiba.
“Semua dah siap ke Mak?” tanya Intan menjenguk ke bilik emaknya memerhatikan Mak Pah mengisi barang keperluan semasa di Mekah.
“Dah rasanya…… ada apa-apa yang Intan nak pesan Mak belikan di sana nanti?”
“Tak ada mak. Mak janganlah fikir soal apa yang nak dibeli Mak. Yang penting Mak dapat menunaikan ibadah dengan sempurna.”
“Hah! Awak dengan tu…. Kita ni nak pergi menunaikan ibadah, bukan nak membeli-belah,” tambah Pak Uwei yang turut mendengar perbualan dua beranak itu.
“Intan tak nak Mak dan Abah belikan satu apa pun dari sana. Hanya satu yang Intan mahu, doakan Intan bahagia di dunia dan akhirat,” pesan Intan sambil memeluk emaknya. Mak Pah dan Pak Uwei berpandangan. Tiba-tiba sebak dengan permintaan Intan itu.
Hanya dua jam lagi kapal terbang akan mendarat di tanah air. Pak Uwei mengerling Mak Pah yang lena di sebelahnya. Dalam keriangan telah menunaikan ibadah haji tanpa sebarang kesulitan, terselit rasa tidak sedap di hati. Perasaan rindu pada anak-anak terutamanya Intan bagai menyentap tangkai hatinya. Pak Uwei terkenangkan mimpinya bertemu Intan di Tanah Suci. Intan tidak berkata sepatah pun, tapi bagai memberitahu yang dia akan pergi jauh.
“Kenapa resah aje ni Bang?” Mak Pah terjaga.
“Entahlah Pah, saya teringat sangat dengan Intan dan anak-anak kita.”
“Sabarlah, dah nak sampai dah ni,” pujuk Mak Pah.
Dari jauh lagi Pak Uwei sudah melihat Muaz dan Azman menanti mereka.
“Mak….. Abah…..,” Muaz meraih emaknya dalam pelukan dan kemudian abahnya tanpa dapat menahan air mata menitis laju.
“Mana yang lain ni, kamu berdua aje?” Pak Uwei tertinjau-tinjau mencari wajah Intan.
“Mereka menanti di rumah, Abah,” beritahu Azman suami Balkis sambil mencium tangan Pak Uwei.
“Intan pun tak datang juga ke?” tanya Pak Uwei terasa hampa.
“Awak ni….. kan Man dah kata mereka menunggu di rumah.” Mak Pah menggeleng, dua tiga hari ni nama Intan tak terlepas dari mulut suaminya. Perjalanan tiga jam dari KLIA untuk sampai ke rumah terasa begitu lama oleh Pak Uwei. Mak Pah yang melihat kegelisahan suaminya turut berasa bagai ada yang tak kena.
“Dua tiga malam sebelum balik, Abah kau mengigau terjerit-jerit dia panggil nama Intan. Kalau Intan dengar cerita ni tentu dia gelihati.” cerita Mak Pah pada Muaz dan Azman. Muaz mengerling Azman yang sedang memandu.
“Tentulah Abah ingatkan Intan, sebab Intan yang bagi dia duit,” balas Muaz cuba bergurau walaupun terasa sayu.
“Tapi Abah rasa macam ada yang tak kena aje Az, dalam mimpi Abah tu, Abah nampak Intan macam nak beritahu dia nak pergi jauh. Tapi dia tak bercakap pun, hanya renung Abah. Intan tak ada cakap apa-apa dengan kau Az?”
“Err….. tak ada Abah. Kita berhenti minum dulu Abah, tentu Mak haus,” ajak Azman.
“Tak payah, dah dekat ni. Abah tak sabar nak balik,” tolak Pak Uwei. Azman dan Muaz hanya berpandangan.
Sebaik turun dari kereta, Balkis meluru memeluk mereka dengan tangisan. Suara Pak Long Basri yang bertakbir menambah sayu. Semua yang ada menitiskan air mata.
“Mak dengan Abah sihat ke?” tanya Mira setelah bersalaman dengan ibubapa mentuanya.
“Sihat, cuma batuk-batuk aje sikit. Intan mana, dia tak balik ke?” Mak Pah mula berdebar bila Intan tidak kelihatan.
“Naik dulu Ngahnya…….,” suruh Long Semah.
“Intan mana?” Pak Uwei mula hilang sabar bila tak seorang pun memberitahu di mana Intan. Pantas dia memanjat tangga menuju ke bilik Intan. Matanya terpaku pada bekas baru yang terletak di sebelah katil yang bercadar kain batik lepas. Dadanya bergetar.
“Az….. mana Intan? Mana adik kau Az?” tanya Pak Uwei dengan suara yang menggeletar. Badannya terasa lemah, dia berpaut pada tepi pintu.
“Sabar Abah….,” Muaz menggosok belakang abahnya.
“Kenapa Az…….. kenapa?” Mak Pah menurunkan Syazwan, cucunya dari pangkuan dan melangkah laju ke bilik Intan.
“Mak…. Intan dah tak ada Mak,” Balkis tersedu memeluk emaknya yang terduduk lemah. Pak Uwei terkulai tak bermaya menerima berita itu. Mak Pah terus pengsan. Bila dia terjaga dia melihat anak menantu menglilinginya. Pak Uwei duduk di tepi kepalanya.
“Sabarlah Ngah, ini dugaan Allah pada kita. Intan pergi pun dalam keadaan tenang. Barangkali kerana hajatnya nak lihat kamu naik haji dah tertunai,” pujuk Long Semah yang masih belum pulang.
“Intan ada tinggalkan surat untuk kita. Dia memang dah tahu dia tak akan hidup lama. Rupa-rupanya dia menghidap barah otak. Dia minta maaf segala salah silap dan berpesan supaya kita jangan sedih atas pemergiannya. Dia minta kita doakan dia,” Pak Uwei menepuk lembut bahu Mak Pah yang tersedu.
“Bila dia meninggal? Siapa yang mengadap masa nazaknya?” tanya Mak Pah.
“Kami semua ada Mak. Dia begitu tabah menanti detik kematiannya Mak. Sebenarnya dia ajak kami balik ini, katanya nak kemaskan rumah. Mak dan Abah nak balik. Masa sampai tu dia sihat lagi, tiba-tiba malam Khamis tu lepas solat Isyak dia sakit kepala teruk sampai tak boleh bangun. Az nak hantar ke hospital, tapi katanya masa dia dah tiba. Masa tulah baru dia ceritakan sakitnya. Dia meninggal Subuh hari Jumaat Mak…….. tiga hari lepas. Dia pergi dalam keadaan yang cukup tenang mak,” cerita Muaz.
Mak Pah menggenggam erat tangan suaminya, terkenangkan bagaimana Intan memeluk erat mereka sebelum melepaskan pemergian mereka. Dan ketika itu bagai terdengar-dengar suara Intan berpesan, “Intan tak nak Mak dan Abah belikan satu apa pun dari sana. Hanya satu yang Intan mahu, Mak dan Abah doakan Intan bahagia di dunia dan akhirat…..”

Cinta

Posted by rixals ismail



CINTA adalah sesuatu perbuatan yang membawa reaksi penumpuan terhadap sesuatu yang kita cintai, penumpuan yang melibatkan kasih sayang. Cuma apa yang boleh membuat kita dapat membezakan kasih sayang dengan cinta adalah cara kita menumpukan perhatian terhadap sesuatu. Biasanya sayang boleh tujukan pada kesemua objek yang ada didunia ini sama ada hidup atau tidak hidup. Sebagai contoh, menyayangi seekor kucing, menjaga pokok-pokok bunga sebagai tanda sayang pada alam semulajadi. Cinta pula agak dalam ertinya. Kasih sayang boleh wujud tanpa cinta tetapi cinta mesti wujud bersama kasih sayang. Cinta lebih ditujukan kepada manusia lebih-lebih lagi pada zaman generasi muda terkini. Biasanya perkataan cinta merujuk kepada sesuatu yang disayangi lebih dari diri sediri. Sebagai contoh mencintai seorang kekasih. Jika kita sanggup bersusah payah demi seseorang tanpa mengira risiko yang tinggi atau mementingkan dirinya lebih dari kepentingan diri sendiri maka ia boleh dikatakan layak digelar sebagai cinta. Cinta ada banyak jenis, bagi umat islam cinta yang pertama lebih dari segala-galanya adalah cinta kepada tuhan kerana tuhan yang mewujudkan cinta dan mencipta manusia. Cinta kedua adalah kepada rasul yang memperjuangkan islam. Cinta ketiga mengikut islam adalah cinta kepada ibu-bapa kerana merekalah yang telah bersusah payah memberikan segala kebaikan yang mungkin kepada anak-anaknya. Dan cinta yang terakhir adalah kepada kekasih yang rata-rata biasanya bukan muhrim atau bukan dari keluarga atau hubungan persaudaraan yang jauh. Tetapi semakin hari apabila zaman berubah dari masa ke semasa makna cinta turut berubah. Cinta lebih diungkapkan hanya kepada kekasih. Cinta kepada kekasih adalah merupakan isu yang paling utama berbanding cinta kepada selain dari kekasih. Ini kerana cinta kepada seorang kekasih biasanya wujud bersama-sama dua keadaan gembira yang mendalam dan kesedihan yang melampau. Biasanya tujuan kita mencintai kekasih adalah supaya kita dicintai olehnya. Cinta kepada kekasih adalah merupakan satu ikatan yang boleh terputus bila-bila masa jika tidak dijaga dengan betul-betul. Tidak seperti cinta ibu dan bapa walaupun kita tidak menjaga cinta kita terhadap mereka , mereka tetap tidak akan terputus hubungan dengan kita kerana darah mereka sentiasa mengalir didalam tubuh kita. Oleh itu saya lebih suka menfokuskan cinta kepada seorang kekasih yang mana ia telah banyak membawa berbagai kontroversi pada masa kini. Biasanya mencintai seseorang hanya boleh berlaku jika kita pernah melihat orang tersebut. Mungkin kerana sifat fizikalnya yang menarik atau telatahnya yang boleh mencuit hati dan memberikan kenangan manis kepada kita. Apalagi jika sudah selalu bertemu dan seperti biasa disetiap pertemuan juga memberikan kenangan manis kepada kita. Apakah yang dimaksudkan menyenangkan hati. Sesetengah individu lebih senang dan gembira jika pasangan kekasihnya memiliki kebolehan yang sukar ditandingi oleh orang lain secara tidak langsung menaikkan harga dirinya. Tetapi tidak semua orang bersikap demikian. Ada juga individu yang lebih gemar kepada kalangan individu yang sederhana, mungkin kerana menganggap bahawa ia lebih selamat dan tidak perlu rasa risau ataupun mungkin juga niat tersebut datang dari sikap semulajadinya yang mengasihani, tidak pentingkan kebendaan dan sebagainya. Tidak semua individu yang semata-mata mengikuti nafsu mereka dalam memilih kekasih. Nafsu tetap wujud, cinta tidak boleh wujud tanpa kehadiran nafsu. Adakah anda tahu apa itu nafsu. Nafsu boleh digambarkan sebagai sesuatu yang memberi galakan dalam melakukan sesuatu perkara. Sebagai contoh nafsu makan, nafsu untuk belajar, nafsu berbelanja dan sebagainya. Nafsu memberikan kita penumpuan terhadap apa yang kita lakukan. Oleh itu tidak hairan jika saya berkata bahawa nafsu wujud dalam hampir apa sahaja aktiviti yang kita lakukan. Cuma apa yang penting hanyalah berhati-hati apabila kita mengikuti nafsu kita. Nafsu boleh memihak kearah yang membawa kebaikan dan juga tidak terkecuali juga memihak kearah yang membawa kerosakan. Dan nafsu yang paling kuat sekali secara majoritinya didunia ini ialah nafsu terhadap pasangan kekasih. Selalunya perasaan mengambil berat adalah banyak berlaku diantara sepasang kekasih. Apa yang menarik mereka walaupun tidak ada ikatan keluarga tetapi mereka ini sudah saling bantu membantu, malah ada juga berkongsi rahsia walaupun sebelum ini rahsia tersebut tidak pernah diceritakan kepada mana-mana individu lain termasuklah keluarga, Apa yang telah mendorong situasi ini daripada berlaku. Situasi ini berlaku adalah kerana pasangan kekasih ini seolah-olah sudah menganggap diri diantara mereka sebagai sepasang atau pasti akan menjadi suami isteri suatu hari nanti. Kita juga pernah mendengar ramai menyebut cinta palsu. Cinta palsu tidak wujud, tetapi cinta palsu yang dimaksudkan ialah tidak menyintai. Sebagai contoh jika seseorang kekasih menyukai anda kerana anda memiliki kemewahan dan bukan kerana sikap anda maka itulah yang sering dikatakan sebagai cinta palsu. Tetapi itu tidaklah menjadi soal sebab hati boleh berubah dan memang memilih itu perlu terutama perempuan kerana mereka akan menyerahkan diri mereka secara tidak langsung diri mereka akan terjejas dan tak salah jika ia memilih kebendaan untuk masa depannya asalkan ia tidak menggunakannya kearah yang salah atau mula menyombong diri. Cinta tidak semestinya wujud pada masa itu juga. Sudah banyak individu yang bercinta selepas berkahwin terutama bagi pasangan yang dikendalikan oleh kehendak keluarga. Biasanya cinta yang paling seronok adalah apabila pasangan kita mengetahui keadaan kita yang sebenar dan menerima kita seadanya tanpa mengurangkan suasana kegembiraan sama seperti ketika dia belum mengetahui walaupun diri kita ini susah (biasa kalau kita senang semua orang suka). Cinta inilah yang boleh dikatakan sebenar-benar cinta. Beza cara lelaki atau perempuan menyatakan cinta kepada pasangan yang diidamkannya agak berlainan. Lelaki memang ditakdirkan untuk memulakan episod cinta dan perempuan adalah jarang sekali memulakannya. Ini boleh dikatakan soal maruah dan ia telah menjadi adat turun temurun. Lelaki tidak boleh bersikap hanya menunggu untuk dipelawa kerana ini adalah sikap perempuan yang telahpun menjadi trademark. Lelaki yang ingin menyatakan cintanya pada seseorang perempuan mestilah menyatakan secara tersurat lebih kurang pengakuan. Masalah disini ialah adakah perempuan itu suka atau tidak. Anda boleh tahu jika anda (lelaki) meneliti dengan betul. Jika perempuan tersebut menyukai seseorang lelaki biasanya dia mudah memberikan senyuman dan mudah memberikan perhatian kepada anda atau mengambil berat tetapi tidak menyatakan cintanya terang-terang tersurat. Perempuan suka diekori dan buat-buat jauhkan diri. . Tetapi jika benar perempuan itu tidak suka, biasanya dia akan membuat reaksi seperti tidak layan atau bercakap dengan serius ataupun menceritakan jenis orang yang diminatinya untuk kita dengar dimana kebetulan tiada dalam diri kita. Tetapi itu bukan masalah, hati perempuan senang berubah jika anda menunjukkan hati murni anda dan sering berusaha menyatakan cinta anda padanya selalu. Perempuan sukakan lelaki yang tidak berputus-asa. Lelaki juga perlu ada egonya terhadap perempuan. Kalau anda terkena dengan perempuan yang jual mahal dan anda telah cuba banyak kali hingga pada satu tahap anda perlu berhenti dan memberi perhatian pada perempuan lain dengan hati yang seolah-olah tidak kecewa. Biasanya kalau anda dah selalu dengan tiba-tiba anda beralih pada yang lain, kemungkinan perempuan tersebut akan tertanya-tanya dan mungkin akan lahir rasa cemburu dan akhirnya menyesal. Jangan biarkan anda (lelaki) dianggap sebagai tiada tempat lain lagi selain dirinya. Jika tidak anda seolah-olah kurang bermaruah dan mungkin tidak dipentingkan olehnya. Satu lagi perempuan sering takut jika dirinya disia-siakan oleh itu dalam zaman serba bijak kini perempuan lebih matang dan sering menguji sejauh manakah cinta seseorang lelaki. Biasanya perempuan jenis ini tidak mementingkan kebendaan tetapi kesetiaan. Kadang- kadang terdapat perempuan yang agak sensitif dan berpura-pura jual mahal dengan harapan lelaki tersebut akan memujuknya dan secara tidak langsung menghargai dirinya. Perempuan seperti ini biasanya adalah perempuan yang mementingkan maruah dan harga diri. Jadi jika anda adalah seorang lelaki maka sedarlah jika anda inginkannya anda seharusnya tidak ada sifat malu untuk menegurnya dan sepatutnya tidak harus mudah putus asa dan kadang-kadang anda terpaksa mengambil masa yang lama untuk memikat orang seperti itu. Apa yang perempuan mahukan ialah tumpuan hanya kepadanya dari seorang lelaki yang saling tidak putus asa untuk menyatakan dalamnya cinta kepada dirinya. Sebab itulah lelaki yang peramah atau mudah bergaul dengan perempuan mudah mendapat tempat. Bagi lelaki mereka lebih sukakan perempuan yang tidak terlampau cemburu, dan kadang-kadang lagi perempuan tersebut jual mahal, lelaki akan lebih menyayanginya. Sebabnya ialah kerana terlalu memikirkan kenapa perempuan tersebut jual mahal sehinggakan nama perempuan sentiasa dalam ingatan. Itu pepatah yang mengatakan tak kenal maka tak cinta. Tapi adakalanya lelaki juga boleh kehilangan keyakinan dan seterusnya diam dan malu untuk mencuba lagi. Biasanya lelaki ini adalah lelaki yang sensitif. Lelaki yang sensitif biasanya setia dan takut kehilangan orang yang disayangi. Jadi bagi perempuan pandai-pandailah kawal cara kamu kalau benar kamu juga ada hati dengannya. Kesimpulan, cinta itu misteri dan sukar untuk ditentukan sehinggalah pasangan itu saling menyatakan dan biasanya dimulakan oleh lelaki. Dan ini bergantung kepada hati dan kekosongan atau citarasa diantara individu itu sendiri.

Jangan ditanya sebanyak mana pengorbanan yang telah aku buat.... Kerana aku sendiri tidak pernah mengiranya... Tapi, andai pengorbanan itu tak dihargai... Perlukah aku berkorban lagi?

kawanku...

Posted by rixals ismail



Bukannya senang nak cari kawan yang baik . Bukan senang juga nak menjadi kawan yang baik . Kawan yang baik tak pernah mengumpat di belakang kawan baik nya. Kawan yang baik tak pernah cemburu dengan kejayaan kawan baik nya. Sebaliknya kawan yang baik lah yang paling banyak membantu kawan baiknya untuk mencapai kejayaan. Kawan yang baik tak pernah mempengaruhi kawan baik nya untuk membuat perkara yang buruk dan sia-sia. Kawan yang baik adalah orang yang selalu menasihati kawan baik nyauntuk berbuat kebaikan. Kawan yang baik adalah orang pertama yang akan dicari bila tiba masasedih atau gembira. Kawan baik menjadi tempat kita meluahkan perasaan yang tak dapatdiluahkan kepada kawan biasa. Kawan yang baik tak pernah memaksa kawan baik nya untuk sentiasa beradadisisinya. Kawan yang baik tak pernah melarang kawan baik nya untuk berkawandengan kawan yang baik . Kawan yang baik tak pernah cemburu jika kawan baik nya mempunyai ramaikawan baik , kerana kawan yang baik tahu apa yang paling baik untukkawanbaik nya. Kawan yang baik akan sentiasa mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan kawan baik nya di dunia dan di akhirat di dalam doanya. Kita adalah kawan yang baik jika kita faham bahawa kawan baik kita bukanlah seorang yang sempurna. Kita adalah kawan yang baik jika kita menjadi kawan yang baik kepada kawan baik kita. Kita bukanlah kawan yang baik jika kita tidak menghargai kawan baikkita, kerana kawan yang baik akan sentiasa menghargai kawan baik nya. Kita bukanlah kawan yang baik jika kita tidak memberitahu perkara yangbaik kepada kawan baik kita, kerana kawan yang baik akan selalu menyampaikan perkara yang baik kepada kawan baik nya. Kawan yang baik akan memanjangkan naskah ini kepada kawan-kawannya,bukan kerana terpaksa, bukan kerana suka-suka, tetapi untuk dijadikan pedoman oleh kawan-kawannya supaya dapat menjadi kawan yang baik kepada kawan baik nya. Dan kalau kita nak dapat kawan baik yang baik, kita mesti lebih dahulumenjadi seorang kawan yang baik ...kepada kawan baik kita. Dan semoga kita menjadi kawan baik yang baik...!!!!!

heheh kesukaanku waktu kecil......

Posted by rixals ismail



video

080123 - rinduku...

Posted by rixals ismail



bila terasa rindu..
kita sering teringat kat orang tuu..
apakah yg sedang dilakukan..
adakah dia juga rindu kat kita..
ahh tak kisah lah..
yang aku tahu
aku rindu padanya
rindu...
sejauh mana rindumu...
jauh bagai antara bulan dan bumi..
rindu...
sedalam mana rindumu..
sedalam lautan atlantik hingga ke dasarnya..
entah..
tak dapat ku meneka..
apa lagi..membaca isi hatimu..
sekilas air yang berkocak..
kuterasa ada sesuatu di situ..
namun ku cuma insan kecil..
yang tak mampu menukarkan kejadian..
seperti yang dikehendaki olehNYA..
aku jua seperti kau..
mengenal erti rindu..
terus terpahat dan sebati..
menjadi satu dalam diri..
sesekali terlintas pertanyaan dihati..
apakah nilai rinduku ini..
rindu..
tetap rindu jua..
mungkin kan berhenti esoknya..
mungkin tiada sudahnya....
Saat kubermanja denganmu..kuingin masa terlupa untuk berdetik..
agar kudapat terus bermanja - manja
denganmu..
kembalilah rinduku......
kembalilah..
akan ku pohon seribu kemaafan
atas keterlanjuranku.......
ku berdoa ke hadrat Esa
agar dikau bisa menerimaku seperti dulu..

080122 - ingat lagi x...

Posted by rixals ismail




video

Nasi melukut sayur keladi... lalalla

080121 - untukmu ...ibu

Posted by rixals ismail



Mak.....
Terlalu bosan rasanya duduk membilang hari.....
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi,
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kansejuk syahdu masih terasa lagi nih....
Mak tau tak.....
itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni sejak kiterdewasa.....
dan itu juga terakhir kali nya.
Emmmm...rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh.....
nak tinggal kan anak2 mak.....
nak tinggal kan dunia fana ni.....
mak macam dan sedia.....
Seminggu sebelum tu.....
mak dah menganyam tikar mengkuang 3 helai.....
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu.....
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih.....
kakak pun rasa hairan.....
mak tak penah buat gitu.....
pastu mak pasang radio kecil di sebelahmak.....
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu siaran diam .....
kengkadang siaran indonesia .mak terus tekun menganyam...R
upanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan untuk mengiringimak ke kuburan...
Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2....
pastu mak jemur karpet-karpet. ..
pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain..
mak biarkan ruang tu kosong..
rupanya kat situ jenazah mak diletakkan..
paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit dan barang kemasmak..
ada kat dalam almari.....
ada kat dalam dalam beg.....
ada dalam ASB.....
ada kat dalam Tabung Haji..
mak cakap tak berapa cukup lagi....
ada kat dalam gulung tikar.....
masa tu mak perasan takk..??
kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung tikar...
kiterkata mak ni memang pesenn lama laaa...
mak cuma gelak jer...
eeemmm..
bahagiaa nya saat ituu..
Mak.....
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2 s akit perut.....
bila malam tu kiter sampai dari KL.....
mak dah dalam kesakitan.Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk.....
mak tetap takmau pi hospital.... .
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum pujuk...
Mak kata mak takmau duduk dalam hospital.... .
tapi kiter berkeras juga pujukk..
nanti di hospital ada doktor...
ada ubat untuk mak..
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut jer..
Mak tetap tak bersetuju... ..
mak memang degil...tak salah,
anak mak yang ni pon mengikut perangai mak tu..
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin teruk....
mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon sakit kami adikberadik sepakat hantar juga mak ke hospital.... .
Mak.....
amponkan kami semua...
kami nak mak sehat...k
ami sayang mak...
kami tak mau mak sakit...kami terpaksa juga hantar mak ke hospital....
ampon kan kami yer mak....
Mak.....
Malam itu abang bawa mak k e hospital dan itu lah pertama danterakhir kali mak naik kereta kiter...
Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak, kiter kata nak belikereta....
Mak asyik tanya ajer..cukup ker duitt..kiter jawab pula...kalau tak cukup, mak kan banyak duit... mak gelakajerr.....
Lepas tu bila kereta kiter sampai.....mak buat kenduri kesyukuran.. ...
Dan kiter masih ingat lagi...bila kiter eksiden terlanggar kelinn naikmotor.....
Punya la kiter takut...kiter warning kakak kiter jangan sesekali bgtau kat mak.....
Bila balik sahaja kampong....kiter cepat-cepat simpan keta dalam garaj.....
Tapi mak perasan juga bumper depan kemek...mak tanya kenapa...?Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga.....
Mak....
tujuan kiter menipu tu supaya mak tak risau...
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau hal sebenar...mak, kiter menipu mak kan ...ampon kan kiter....Mak.....Jam 4.30 pa gi 19/08 /2006 Bila tiba aja kat hospital....
nurse tengah balut mak dengan kainputih.....
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai hospital...
Mesti mak nampak abang cium dahi mak.....
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak....
Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut itu...mesti mak nampak semua tu kann...kann. .kannn
Mak tau tak....Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh sedar...
Adik kat sebelah diam melayan perasann...
Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini...jalan di depan terasa makin kelam.....airmata dah tak mampu di tahan....
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu kiter rela...Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga...di sebab kan pagi masih awal, jadi jalan tu lenggang..kosong. ...sekosonghati ini.....Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benarsuasananya.. ...
terasa syahdu dan s ayu gitu...dinginnnn. ...
Mak.....
Kiter masih ingat lagi...Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak...Jam 11.00 pagi mak di mandi kan .Anak2 mak yang pangku masa mak mandi....
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok seluruh tubuh mak.....Kiter gosok kaki mak perlahan lahan.....Mak perasan tak...?
Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter.....Dia kata..." dikk...jangan nangis...kalau sayang mak jangan buatgitu...jangan nangis ya.."Bila makcik tu kata gitu...lagi laaaa laju airmata ni..tapi kiter kawal supaya tak menitik atasmak....
Mak.....
Sampai takat ini surat ni kiter tulis..... kiter nangis ni.....Ni kat dlm bilik...baru pukul 4.00 pagi.... Takder orang yang bangunlagi.....kiter dengar nasyid tajuk "anak soleh" kiter sedih...kiter rindu katmak..!Takpa la.....nanti bila kita selesai sembanyang subuh, kiter baca yassinuntuk mak...mak tunggu ya...!Mak..Sebelum muka mak di tutup buat selamanya... .Semua anak2 mak mengelilingi mak...menatap wajah mak buat kaliterakhir....Semua orang kata mak seolah2 senyum aja...Mak rasa tak....masa tu kiter sentuh dahi mak....kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk.....Kiter tak mampu nak cium mak...kiter tak daya....kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan air mawar...Airmata kiter tak boleh tahan....Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat jenazah untuk mak...tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite sebak....Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah....Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik...badan akak terasa panas...makk...anak mak yang seorang tu demam....Mak tauu...cuma akak sorang saja anak mak yang tak mengiringi mak ke tanahperkuburan.. .Mak.....Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi...Begitu terasa kehilangan mak...boleh kata setiap malam selepasmaghrib anak mak ini berendam airmata...Dan sampai satu tahap....masa tu malam jumaat selepas maghrib...Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan. ...entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi...semakin kiter tenung terasa semakin sayu...tangisan tak dapat dibendung...Mak tauu...kiter cuba bertahan... memujuk diri sendiri tapi tak jugareda...Kiter rasa nak telefon mak... nak cakap dengan mak....anak mak yang ni dah tak betul kan ..????Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon kampong...Kiter cakap dengan kakak..kiter nangis lagi... Puas la kakak memujukkiter...Akak kata..." tak baik laa nangis aje..doa lah untuk mak..nanti kalaugini ajer mak yang susah kat sana ."Dan akhirnya akak juga nangis..... Agaknya mak nampak adegan tu...sebab malam jumaat kata orang roh balik rumahh... mengharap sedekah da rianak2 nya...Mak tau tak...di saat itu kerinduan terasa menusuk sehingga ke huluhati...rasa nyilu sangat.... menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalamdada ni....Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma...hanya sedekah al-fatihah kiter berikan.....Mak....cukup la sampai sini dulu....kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu.... kejap lagi kami nak pergi solatsubuh kat masjid...selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan ...kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak... esok kiter ingat nak tulissurat kat ayah pula....Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih...pastu kawan kiter bgtau...simpan je buat kenangan..Kiter cuma tau alamat ni aje... Takper yer mak...kiter kasi orang lainbaca...Kiter stop dulu...sebab kawan kiter dah lama tunggu tu...akhir kata untuk mak, I LOVE YOU SO MUCH dan jutaan terima kasihkerana membesarkan kiter... memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampaimasuk sekolah.. sampai masuk unibesiti..sampai kiter boleh rase naik kapal terbang... boleh rasa duduk kat negaraorang...
sampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter balas..
Sekian terima kasih.
Yang Benar
Anak mak yang dah tak degil